Sunday, September 18, 2016

Isekai wa Smartphone to Tomoni Chapter 04 Bahasa Indonesia

Arc 01: Dihidupkan Kembali ke Dunia yang Berbeda

Chapter 04: Penginapan dan Makanan Pertama

Setelah berjalan sebentar, papan nama penginapan [Silver Moon] terlihat di depanku. Logonya berbentuk bulan sabit, jadi mudah dilihat dan dikenali. Bangunannya terlihat seperti pada cerita-cerita dongeng, terbuat dari kayu dan batu bata,  sepertinya terlihat cukup kokoh.

Ketika aku melewati pintu, lantai pertama adalah bar, namun terlihat seperti ruang makan, di sebelah kanan terdapat meja kasir dan di sebelah kiri terlihat sebuah tangga.

            “Selamat datang, apakah anda ingin memesan makanan atau kamar untuk menginap.”

Onee-san yang berada di meja kasir memanggilku. Dia terlihat cantik dengan rambut merahnya yang diikat seperti ekor kuda. Dia terlihat seperti orang yang energik. Dia tampaknya berusia sekitar 20 tahun,

            “Umm, aku ingin menginap, berapa biaya per malamnya?”

            “Untuk satu malam, termasuk makan pagi dan sore adalah 2 perunggu, oh dan anda harus membayarnya terlebih dahulu.”

2 koin perunggu... aku tidak tahu jika itu murah atau mahal. Yah, aku pikir itu lebih murah jika dibandingkan dengan koin emas. Tapi, aku tidak tahu berapa banyak perunggu dalam satu keping koin emas.

Untuk saat ini, aku mengambil sekeping koin emas dari dompetku dan meletakkannya di meja.

            “Aku bisa menginap berapa malam dengan sekeping koin emas ini?”

            “Berapa malam anda bilang... mungkin sekitar 50 malam?”

            “50!?”

Tidak bisakah kau menghitungnya? Mata Onee-san tampaknya kebingungan, erm... apakah mungkin sekeping koin emas ini bernilai 100 koin perunggu? Karena jika 10 koin emas sama dengan 500 hari, maka kau bisa tinggal sekitar satu tengah tahun tanpa harus melakukan apa-apa. Aku ingin tahu, apakah itu sejumlah uang yang sangat banyak.

            “Jadi, apakah anda sudah memutuskan?”

            “Ummm, kalau begitu, aku ingin menginap selama satu bulan.”

            “Baik. Satu bulan. Karena hanya ada beberapa pengunjung baru-baru ini, anda benar-benar membantu kami. Terima kasih banyak. Karena saya tidak mempunyai koin perak, maka saya akan memberi kembaliannya dengan koin perunggu.”

Saat aku memberi satu koin emas, Onee-san itu memberiku kembalian 40 koin perunggu. Jadi aku telah mengeluarkan uang sebanyak 60 perunggu. Aku mengerti. Jadi, di dunia ini dalam satu bulan sama dengan 30 hari juga? Tidak berbeda dengan duniaku sebelumnya.

Onee-san mengambil sesuatu dari dalam meja kasir yang terlihat seperti sebuah kertas registrasi hotel, dia membukanya tepat di depanku dan menyediakan sebuah pena yang terbuat dari bulu ayam dengan tintanya juga.

            “Kalau begitu, silahkan isi di sini!”

            “Ah, maaf. Aku tidak bisa menulis, bisakah kau menuliskannya untukku?”

            “Begitukah? Saya mengerti. Baiklah, siapa nama anda?”

            “Mochizuki, Mochizuki Touya.”

            “Mochizuki? Itu nama yang sangat tidak biasa.”

            “Bukan, nama depanku adalah Touya, Mochizuki adalah nama keluarga”

            “Ah, jadi nama dan nama keluarga dibalik. Di mana anda lahir? Dari Ishen?”

            “Ah... yah, di  suatu tempat di sekitar tempat itu.”

Meskipun aku tidak tahu di mana Ishen berada, aku bilang begitu, karena akan merepotkan jika aku menyangkalnya. Aku akan melihatnya pada peta nanti.

            “Kalau begitu, ini kunci kamar anda. Jangan sampai hilang. Tempatnya berada di lantai tiga ruangan paling dalam. Itu adalah ruangan yang terbaik, karena menghadap matahari. Toilet dan kamar mandi berada di lantai pertama, tempat makan berada di sini. Lalu, apa yang akan anda lakukan sekarang? Apakah ingin makan siang?

            “Ah, aku menginginkannya, karena aku belum memakan apapun sejak pagi ini.”

            “Kalau begitu, saya akan membuat sesuatu yang ringan. Jadi, tunggulah sebentar. Anda harus memeriksa kamar anda sekarang dan beristirahatlah sejenak.”

            “Baiklah.”

Setelah aku menerima kunci, aku langsung menaiki tangga. Aku membuka pintu kamar bagian terdalam di lantai tiga. Ruangan ini berukuran sekitar 6 tatami, ada tempat tidur dan meja, kursi dan lemari. Ketika aku membuka jendela depan, aku bisa melihat jalan di depan penginapan. Ini pemandangan yang cukup bagus. Anak-anak sedang berlari di sekitar jalan dengan penuh semangat.

Merasa dalam suasana hati yang baik, aku pergi dan mengunci ruangan, saat aku menuruni tangga, aku mencium bau yang enak.

            “Ini dia, silahkan. Maaf telah membuat anda menunggu.”

Ketika aku duduk di kursi ruang makan, sebuah sup dan sesuatu seperti sandwich dan salad di bawakan. Untuk pertama kalinya aku memakan makanan dari dunia yang berbeda, rasanya cukup memuaskan, dan ini enak. Setelah makan, apa yang harus aku lakukan mulai dari sekarang?

Mulai sekarang mungkin aku akan tinggal di sini untuk sementara waktu. Aku juga ingin melihat-lihat kota.

            “Aku mau jalan-jalan.”

            “Baiklah. Semoga perjalanan anda menyenangkan.”

Onee-san yang berada di penginapan itu (tampaknya dia dipanggil Mika-san) melihatku pergi. Aku pergi untuk berjalan-jalan di sekitar kota. Bagaimanapun juga, ini adalah kota dari dunia yang berbeda. Apapun yang kau lihat pasti tidak biasa, itu pasti akan menarik minat seseoarang. Aku berjalan tanpa tujuan dan arah. Aku terkejut ketika aku bertemu dengan orang yang bertatapan dingin dan meragukan. Sekali lagi, orang-orang menatapku seolah-olah aku ini orang yang mencurigakan dan mereka pun terlihat gelisah.

Aku melihat orang-orang sambil berjalan di kota. Aku melihat ada banyak orang yang membawa senjata. Mulai dari pedang, kapak, berbagai jenis cambuk dan pisau. Meskipun berbahaya, mungkin di dunia ini, itu adalah hal yang wajar. Haruskah aku membeli senjata juga?

            “Pertama-tama, aku harus menemukan cara untuk mendapatkan uang. Karena aku akan hidup di dunia ini, jadi aku pasti akan membutuhkan uang.”

Aku tidak berpikir bahwa aku akan kesulitan untuk mencari pekerjaan saat ini. Tapi, itu masih akan baik-baik saja, jika aku menemukan sesuatu yang aku kuasai... pelajaranku yang terbaik di kelas adalah sejarah... tapi, pengetahuan tentang sejarah dari duniaku sebelumnya tidak akan berguna untukku.

            “Hah?”

Apa itu? suara berisik. Sepertinya suara itu berasal  dari jalan utama menuju gang belakang. Aku mendengar suara tentang pertengkaran antar satu sama lain.

            “... Aku harus pergi melihatnya?”

Sama seperti yang lain, aku juga pergi menuju ke gang belakang.




⟵Back         Main          Next⟶




Related Posts

Isekai wa Smartphone to Tomoni Chapter 04 Bahasa Indonesia
4/ 5
Oleh

6 komentar

September 20, 2016 at 9:36 AM delete

sip.. ini juga diusahakan untuk update maksimal 3 hari 1 chapter

Reply
avatar
September 23, 2016 at 9:49 AM delete

semangat buat translate nya dah, lumaya LN baru bahasa indonesia.

Reply
avatar
September 23, 2016 at 10:42 AM delete

Sip. pantengin aja terus webnya, soalnya updatenya gk bakal nentu sih. Tapi pasti diusahakan secepatnya :D

Reply
avatar
June 9, 2017 at 10:40 AM delete

maaf ini novel emang ngak ada illustrasi gambar ya ?

Reply
avatar