Wednesday, September 28, 2016

Isekai wa Smartphone to Tomoni Chapter 08 Bahasa Indonesia



Arc 01: Dihidupkan Kembali ke Dunia yang Berbeda

Chapter 08 : Sihir dan Bakat




          “Kau bilang inigin diajarkan sihir... Touya, apa kau mempunyai bakat?”

            “Bakat?”

            “Sihir sangat tergantung pada bakat seseorang sejak lahir... orang yang tidak memiliki bakat apapun tidak bisa mengganakan sihir tidak peduli sekeras apapun mereka berusaha.”

Aku mengerti, jadi itu bukanlah kemampuan yang dapat digunakan oleh semua orang. Hmm..... jika semua orang bisa menggunakannya, maka tidak akan aneh jika kebudayaan di dunia ini dikembangkan ke tingkat lanjut dengan sihir.

            “Bakat. Huh... yeah. Tapi, sepertinya itu akan baik-baik saja? Seseorang percaya dan berkata bahwa aku akan bisa menggunakan sihir dengan cepat.”

            “Siapa orang itu?”

            “Itu... dia adalah orang yang benar-benar penting.”

Kami-sama. Apakah mereka akan berpikir aku gila jika aku mengatakan itu? Lebih baik aku diam saja.

            “Apa aku mempunyai bakat atau tidak, apa ada cara untuk mengetahuinya?”

Mendengar pertanyaanku, Lindsey mengambil beberapa batu yang tembus pandang dari kantong yang berada pada pinggangnya. Batu itu bersinar seperti kaca berwarna merah, biru, dan kuning. Ukurannya kira-kira sekitar satu sentimeter yang mengingatkanku sesuatu seperti pada tongkat perak yang dibeli Lindsey. Tapi yang satu ini jauh lebih kecil.

            ”Apa..... itu?”

            “...... Ini adalah batu sihir. Kekuatan sihir diperkuat, disimpan dan dapat dilepaskan. Kita dapat mengetahui bakatmu dengan menggunakan ini.”

aku ingin tahu apakah itu akan mudah dimengerti... gumamku. Lindsey mengambil batu transparan kebiruan di tangannya dan kemudian menempatkannya di atas cangkir teh yang baru saja selesai aku minum.

[Air keluarlah]

Ketika Lindsey mengatakan itu, sejumlah kecil air mulai mengalir keluar dari batu sihir dan jatuh ke dalam cangkir.


            “Ooh.”

          “... Inilah yang terjadi ketika sihir dipanggil. Batu sihir menghasilkan air karena menanggapi kekuatan sihirku.”

            “Ngomong-ngomong...”

Elsie yang berada di dekatnya menerima batu sihir dan melafalkan mantra dengan cara yang sama.

[Air keluarlah]

Tapi, batu sihir tidak menunjukkan reaksi apapun. Tidak  satu tetes air pun keluar.

            “Inilah yang terjadi ketika kau tidak memiliki bakat dalam air. Jadi ini berarti aku tidak bisa menggukan sihir air.”

            “Meskipun kalian kembar, Elsie tidak bisa menggunakannya.”

            “Jangan mengatakannya dengan terus terang begitu... Yah, bukannya aku tidak keberatan sih.”
Oops. Aku keceplosan. Namun, Elsie tidak benar-benar marah, aku sedikit lega.

           “Onee-chan tidak bisa menggunakan sihir air, malah dia bisa memperkuat tubuhnya dengan sihir... sebaliknya, aku tidak bisa memperkuat tubuhku karena aku tidak mempunyai bakat dalam hal itu.”

Aku mengerti, jadi itu adalah sumber kekuatan perusaknya. Meskipun tubuhnya terlihat ramping, dari mana kekuatannya berasal. Itu benar-benar misterius.

            “Sihir adalah sesuatu yang setiap orang miliki, tetapi jika mereka tidak memiliki bakat, mereka tidak dapat menggunakan kemampuannya.”

Jadi itu semua tergantung pada bakat. Karena jika seseorang tidak memiliki bakat apapun, maka dunia ini tidak adil.

            “Lalu, jika aku melakukannya juga, kita akan tahu jika aku memiliki bakat atau tidak.”

            “Ya... pegang batu itu pada tanganmu dan konsentrasikan pikiranmu. Kemudian lafalkan mantranya [Air keluarlah] “

Aku menerima batu sihir biru dari Elsie dan kemudian aku menempatkan batu sihir di atas piring agar mejanya tidak basah ketika aku menggunakan sihir.

Aku megnkonsentrasikan pikiranku pada batu sihir dan mengucapkan kata-kata yang di ajarkan tadi.

[Air keluarlah]

Kemudian, air mulai meluap dari batu sihir seperti keran yang rusak.

            “Uowaa!?”

Saat aku melepaskan batu sihir dengan terkejut, air seketika berhenti. Namun, meja dan taplak mejanya menjadi basah kuyup.

            “... Apa maksudnya ini?”

Aku meminta penjelasan pada mereka untuk menjelaskan situasi yang tidak normal ini, tetapi mereka malah terkejut dengan mata yang terbuka lebar. Ekspresi mereka begitu sama yang membuatku hampir tertawa.

            “...... Aku pikir itu karena level kekuatan sihir Touya-san sangat tinggi...... tapi, aku tidak percaya... ini pertamakalinya kau menggunakan batu sihir. Dan itu jelas-jelas level kekuatan yang tidak normal, aku tidak percaya itu.”

            “Kau benar-benar lebih cocok untuk menjadi seorang penyihir. Aku belum pernah melihat sesuatu yang seperti ini.”

Aku memiliki bakat seperti yang aku duga. Yah, itu adalah pemberian dari Kami-sama. Bagaimanapun juga, mungkin level kekuatan yang dikeluarkan juga efek dari pemberian Kami-sama. Tapi, ini masih lebih baik daripada sedikit. Dan juga, ini berarti bahwa aku bisa menggunakan sihir.

Kami meminta maaf karena kami membasahi meja dan meninggalkan kedai kopi dengan tergesa-gesa.

Karena sudah malam pada saat kami tiba di penginapan, maka pelajaran sihir akan dilanjutkan besok.
Aku meminta Lindsey untuk mengajariku membaca dan menulis di ruang makan setelah kami selesai makan malam. Aku mendapatkan izin dari Mika-san, itu juga karena pengecualian.

Untuk memulainya, Lindsey akan menulis kata-kata sederhana dan kemudian aku akan menulis di sebelahnya dalam arti bahasa Jepang.

            “... Ini huruf yang belum pernah aku lihat. Ini berasal dari mana?”

            “Nnn, ini adalah huruf terbatas di daerah rumahku. Aku mungkin satu-satunya yang menggunakan huruf ini di sini.”

Apalagi di daerah ini, mungkin tidak ada orang yang menggunakannya di dunia ini. Ini menyerupai sesuatu seperti kode rahasia.

Untuk saat ini, Lindsey tampaknya memahaminya meskipun dia sedikit bingung.

Setelah itu, aku diajarkan kata-kata terus menerus dan aku mengartikannya ke dalam bahasa Jepang. Aku ingin tahu apakah itu karena Lindsey pandai mengajar. Kata-kata dengan cepat memasuki kepalaku. Oh? Apakah aku memilki ingatan yang baik? apakah ini juga efek dari pemberian Kami-sama?

Jika itu yang terjadi, lebih baik aku belajar membaca dan menulis dari sejak awal? Meskpiun berpikir tentang hal itu, aku mungkin sudah menerima berbagai kemudahan berkat Kami-sama. Atau harus aku katakan, kemewahan.

Aku selesai belajar dengan baik, mengucapkan selamat tinggal kepada Lindsey, dan kembali ke kamarku.

Aku menuliskan kejadian hari ini di smartphone dan melihat informasi dari dunia yang berbeda. Hmmm, orang itu menerima People Honour Award. Aah, aku ingin menonton film ini.

Wooops, itu benar. Aku sudah memikirkannya sebelumnya, jadi aku memeriksa Ishen pada peta. Aku menemukan bahwa itu adalah sebuah negara yang berada di timur dan jauh dari sini, juga berada di tepi benua. Tampaknya itu sedikit menyerupai Jepang. Aku ingin pergi ke sana jika ada kesempatan.
Apakah aku mulai lelah karena pertarungan dengan serigala bertanduk hari ini? Aku jadi mengantuk. Aku menghentikan perlawanan yang tidak berguna ini dan dengan cepat merangkak ke tempat tidur. Selamat malam. Guuu 


⟵Back         Main          Next⟶




Related Posts

Isekai wa Smartphone to Tomoni Chapter 08 Bahasa Indonesia
4/ 5
Oleh