Sunday, October 2, 2016

Isekai wa Smartphone to Tomoni Chapter 13 Bahasa Indonesia

Arc 2 : Perjalanan bersama Rekan

Chapter 13 : Sihir Pemanggilan dan Peyembuh



Dan tiga hari telah berlalu sejak keberangkatan pertama kami, dan kami telah melewati beberapa kota.

Tampaknya kita sudah menempuh setengah perjalanan setelah melihat peta dan rasanya jumlah orang yang datang dan pergi semakin meningkat juga.

Dan untukku, aku terus bergelut dengan buku sihir dan belajar dua mantra baru selama perjalanan. Salah satu mantranya adalah untuk mengubah koefisien gesekan menjadi 0 untuk waktu yang sangat singkat dan yang lainnya adalah untuk memperluas indraku.

Hal yang baik tentang sihir ini adalah bahwa aku akan tahu kejadian yang terjadi dalam radius 1 km di depan kami, jika aku berkonsentrasi dengan benar.

Hal ini sangat berguna unutuk dipelajari karena kau bisa menyelidiki area sekitar dengan mengamati situasinya sebelum melompat ke dalam situasi yang berbahaya, tapi aku sudah diperingatkan oleh para perempuan untuk benar-benar tidak menggunakannya untuk voyeurism.

TL Note : Voyeurisme adalah kondisi dimana seseorang memiliki prefensi tinggi untuk mendapatkan kepuasan seksual dengan melihat orang lain yang tanpa busana atau sedang melakukan hubungan seksual (mengintip)

Untuk percobaan, aku akan mengkonfirmasi situasi dalam jarak 1km di depan kami dengan sihir [Long Sense] tapi... oh?

Apa ini.... bau darah? Aku membalikan pandanganku ke arah yang berbau darah itu. aku melihat ada kereta kuda kelas tinggi dengan laki-laki yang memakai baju besi yang tampaknya terlihat seperti prajurit dan banyak manusia kadal yang mengenakan baju kulit di sekitarnya. Aku hanya bisa melihat sosok seorang pria yang mengenakan jubah hitam di antara mereka.

Sebagian besar prajurit itu telah jatuh dan yang tersisa sedang mencoba untuk melindungi kereta kuda menggunakan pisau yang melengkung yang di silangkan bersama pedang dengan sebuah tombak yang dimiliki oleh manusia kadal.

            “Yae! Ada orang-orang yang diserang oleh monster di depan! Maju dengan kecepatan penuh!”

            “......! Dimengerti!”

Kecepatan kami meningkat ketika Yae yang berada di kursi pengemudi mencambuk kudanya. Sementara itu, aku masih terus menggunakan penglihatanku untuk memahami situasinya. Para manusia kadal itu terus mengalahkan para prajurit satu per satu dan sepertinya ada orang tua yang terluka dan seorang anak kecil di dalam kereta kuda itu. Gawat, bisakah kita tepat waktu...!?

... Aku melihatnya!

[Api keluarlah, memutarlah; Fire strom.]

Lindsey meneriakkan mantra api di kereta kuda. Sebuah tornado api memanas di tengah puluhan kadal itu.

Mengambil keuntungan dari itu, Elsie akan melompat dari kereta kuda, diikuti oleh aku dan Yae, kita melompat dari kereta kuda dan berlari ke arah manusia kadal itu. kami meninggalkan kendali kuda pada Lindsey.

            “Kishaaaaaa!!”

Seorang manusia kadal berlari ke arah kami setelah kami melompat dari kereta. Aku berkonsentrasi untuk menggunakan sihir yang baru aku pelajari dan mengaktifkannya.

[Slip]

Gesekan pada kaki manusia kadal itu menjadi 0 dengan kekuatan besar, bahkan tidak akan seperti dalam adegan komedi, kaki diangkat dengan tinggi dan jatuh dengan spektakuler.

            “Gugyaa!”

Saat memberikan finishing blow  pada manusia kadal A yang jatuh, manusia kadal B melompat ke arahku dan aku memberinya pukulan dari arah samping.

Di sisi lain, Elsie memblock manusia kadal C yang menggunakan pisau dan dengan memanfaatkan celah itu, Yae bergerak ke belakang manusia kadal itu dan memotongnya menggunakan pedang. Kombo yang bagus.

Dan sementara aku sedang melihatnya, tombak yang terbuat dari es terbang di depan mataku dan menusuk manusia kadal D tepat di dadanya, ternyata dia mendekatiku dari titik butaku.

Kami mengalahkan manusia kadal satu persatu dengan semangat yang tinggi.

Meski begitu, masih ada banyak musuh... aku pikir kami akan bisa mengalahkan mereka dengan cepat... meskipun seorang manusia kadal itu tidak kuat jika seorang diri, tapi jika jumlah mereka yang seperti ini....

[Kegelapan keluarlah. Aku mencari seorang prajurit kadal; lizard man]

Ketika orang yang berjubah hitam yang berada di tengah-tengah para manusia kadal itu menggumamkan kata-kata, beberapa manusia kadal merangkak keluar dari bayangan di bawah kakinya.

            “Touya-san, itu sihir pemanggil ~ desu! manusia berjubah itu telah memanggil manusia kadal!”

Teriak Lindsey. Memanggil... sihir dengan atribut kegelapan, kah? Yang menjelaskan mengapa jumlah mereka tidak menurun sama sekali. Selama dia belum kehabisan kekuatan sihir, mereka bisa disebut tak terbatas, sungguh merepotkan. Baiklah.

[Slip!]

            “Guhaa!?”

Sute-n! Dan orang berjubah hitam jatuh seperti batu. Dia mencoba untuk segera berdiri, namun dengan *zehabesha*! Dia terjatuh lagi.

            “Guu....!”

            “Persiapkan dirimu.”

Yae melompat pada kecepatan penuh dan kepala pria itu terbang jauh. Uwaa... itu sedikit kasar... dan dengan begitu, kepala orang itu jatuh ke tanah dan terguling.

Tidak lama kemudian, karena yang memanggil mereka telah mati? Manusia kadal yang tersisa semuanya menghilang. Mereka mungkin kembali ke tempat asal mereka.

            “Aku kira ini telah berakhir... apakah semuanya baik-baik saja?”

            “Aku baik-baik saja, tidak apa-apa.”

            “Aku, aku juga baik-baik saja ~ desu.”

            “Demikian pula denganku.”

Meskipun kami selamat, orang-orang yang diserang mengalami luka yang serius. Salah satu prajurit yang menyeret kakinya memanggilku.

            “Maaf, kalian telah menyelamatkan kita...”

            “Nay, bagaimana dengan luka kalian?”

            “Dari 10 penjaga yang kami punya,  tujuh dari mereka telah... sialan, kalau saja aku melihatnya sedikit lebih cepat...!”

Kepalan tinju prajurit bergemetar dalam penyesalan. Jika kita datang sedikit lebih cepat, kita mungkin bisa.... tapi aku pikir itu sudah terlambat sekarang.

            “Seseorang! Apakah ada seseorang di sana?! Jii... Jii”

TL  Note : Jii adalah orang tua, yang sebagian besar digunakan untuk memanggil kepala pelayan tua atau hanya seorang pria tua-“Jii-san”

Kita semua membalikan kepala kita secara bersamaan, ketika tiba-tiba teriakan seorang gadis muda terdengar. Pintu kereta kuda terbuka dan seorang gadis muda yang berusia sekitar 10 tahun dengan rambut pirang berteriak sambil menangis.

Selain gadis muda itu berpakaian dalam putih, ada seorang pria tua dengan rambut putih yang mengenakan pakaian formal berwarna hitam, yang berbaring ketika aku bergegas ke kereta kuda. Dia berdarah dari dadanya dan terengah-engah seakan menyakitkan.

            “Tolong bantu Jii! Dadanya... ada panah yang menembus dadanya...!”

Gadis muda memohon dengan wajah basah yang penuh dengan air mata. Orang tua ini sepertinya sangat penting baginya. Para prajurit menurunkan orang tua itu dari kereta kuda ke rumput.

            “Lindsey! Sihir penyembuh!”

            “...A-Aku tidak bisa ~ desu. Panah yang patah menembus jauh ke dalam tubuh saat dia jatuh. Dalam kondisi seperti itu, sebuah benda asing akan tetap di dalam tubuhnya. Bahkan jika kita menggunakan sihir penyembuhan. Selain itu, dengan luka sebanyak ini... bahkan dengan sihir penyembuhanku...”

Lindsey bergumam meminta maaf. Wajah gadis muda yang mendengar ini secara bertahap diwarnai degan putus asa. Dia menggenggam tangan orang tua itu dengan tangan yang gemetar dan air mata yang meluap satu demi satu.

            “... Ojou-sama...”

            “Jii...i...Jii...!”

            “Ini adalah perpisahan.. ~de gozai masu... hari dimana saya menghabiskan waktu dengan Ojou-sama... di mata saya... jauh lebih berharga dari apapun..* gofuu*!!”

            “Jii! Cukup... !”

Kuu.... tidak ada yang bisa aku lakukan? Aku belum mencoba sihir penyembuhan yang besar, tetapi aku sudah membaca di buku. Aku tahu mantranya. Mungkin, itu mungkin... aku pikir. Tenggelam atau berenang, aku akan mencobanya?

Tapi, jika aku mengambil resiko dengan menggunakan sihir dengan panah yang masih berada di dalam tubuhnya, aku tidak tahu efek samping apa yang akan muncul. Aku takut bahwa hal itu mungkin juga menempel ke jantung...

...... kalau saja kita bisa mengambil panah itu... itu dia!

            “Tolong menjauh sebentar!”

Para prajurit bergerak ke samping dan aku berlutut di samping orang tua. Aku menarik panah yang berbeda dari sisi kereta kuda dan mengingat bentuk panahnya. Aku berkonsentrasi kuat pada penggambarannya.

[Apport]

Pada saat berikutnya, panah yang patah, bernoda darah, panah sekarang tergenggam ditanganku.

            “Aku mengerti! Jadi kau memindahkan panah dari tubuhnya!”

Elsie berteriak saat melihat tanganku. Tapi itu masih belum cukup, ini masih belum berakhir.

[Cahaya keluarlah, menjadi penghibur yang lemah lembut; Cure Heal]

Gumamku, luka di dada orang tua itu perlahan-lahan mulai menutup. Seolah-olah menonton rekaman video yang mundur. Kemudian luka di dadanya menghilang.

            “..... Oya? Rasa sakit ini, menghilang.....? bagaimana ini bisa terjadi...... sembuh... saya sembuh, tidak ada rasa sakit!”

Orang tua itu bangun seolah-olah itu adalah sebuah keajaiban dan gadis muda memberi pelukan dengan penuh semangat. Orang tua itu membuat wajah kesusahan saat gadis muda terus melakat padanya, terisak-isak. Aku duduk di tanah dengan lega sambil melihatnya.

            “Huiii........”

Aku senang itu berjalan dengan sangat baik.


⟵Back         Main          Next⟶




Related Posts

Isekai wa Smartphone to Tomoni Chapter 13 Bahasa Indonesia
4/ 5
Oleh