Tuesday, October 4, 2016

Isekai wa Smartphone to Tomoni Chapter 15 Bahasa Indonesia


Arc 2 : Perjalanan bersama Rekan

Chapter 15 : Ibukota Kerajaan dan Mansion Duke


          “Ooh! Aku dapat melihatnya! Ibukota kerajaan!”

Teriak Sue yang bersandar ke depan pada jendela. Ketika aku juga melihat dari kejauhan melalui jendela, aku melihat sebuah air terjun besar dengan ketinggian yang menjulang di balik benteng putih dan dinding benteng yang tinggi.

Ibukota kerajaan Arefis. Ibukota negara ini terletak di tepi danau yang mengalir dari air terjun. Juga disebut dengan [Kota Danau].

Kerajaan Belfast, terletak di sebelah barat benua Europa yang secara relatif damai dengan suasana yang menyenangkan dan penguasa kerajaan yang dermawan.

Sutra yang dihasilkan di provinsi Kailua dari kerajaan Belfast dikatakan sebagai produk terbaik di dunia ini dan industri utama dalam bisnis menjahit. Itu  lembut dan ringan, tahan lama dan indah. Mata pencaharian ini tampaknya menjadi sumber penting pendapatan dan kebanggaan bagi negara ini yang merupakan pemasok untuk bangsawan dan keluarga kerajaan di luar negeri.

Saat aku mendekati ibukota kerajaan negara itu, aku sekali lagi terheran-heran dengan panjang dari dinding kastil. Seberapa jauh dinding itu berlanjut? Kau bisa mengatakan pertahanan dinding besi yang tidak mengizinkan invasi dari musuh. meskipun tidak terbuat dari besi.

Ada beberapa prajurti di pos pemeriksaan di pintu gerbang kota untuk memeriksa yang masuk ke ibukota. Namun, kami melewatinya tanpa pemeriksaan, mereka hanya melihat wajah dari Sue dan Reim-san yang berada di sebelah kami. Lewat dengan bebas karena dikenali? Tidak hanya itu, mungkin juga karena lambang rumah Duke yang tergambar di kereta kuda.

Lalu, kereta kuda maju lurus ke arah istana dan kami menyebrangi jembatan batu yang panjang dengan sebuah sungai yang mengalir. Di sana juga ada sebuah pos pemeriksaan di tengah jembatan, tapi kami hanya melewatinya seperti sebelumnya.

          “Itu karena setelah kami menyebrangi jembatan, di sana adalah kediaman para bangsawan de gozaimasu.”

Reim-san menjelaskan dan aku mengangguk untuk mersponnya. Jadi itu sesuatu yang memisahkan daerah orang biasa dan daerah bangsawan.

Kami melewati sebuah jalan yang indah dan perkebunan yang mewah berbaris. Dan tak lama sebuah rumah besar muncul di depan kereta kuda. Dindingnya juga panjang.  Ketika kami akhirnya tiba di depan pintu gerbang, 5-6 penunggu membuka gerbang yang terlihat berat dan perlahan terbuka dari kiri dan kanan. Aku baru saja sadar bahwa lambang pada kereta kuda sama dengan lambang yang tergambar pada pintu gerbang. Jadi ini adalah kediaman Duke.

Besarnya. Bagaimanapun, dari mulai kebun sampai rumahnya juga benar-benar besar dan luas. apa guananya keluasan dan kebesaran itu.

Kereta kuda berhenti di pintu masuk dan Sue membuka pintu dengan penuh semangat.
          “Selamat datang kembali, Ojou-sama!”

          “Umu!”

Pelayan berbaris dalam satu barisan dan semuanya menunduk secara bersamaan. Reim-san mendesakku,  yang tercengang di kereta dan akupun turun. Sepertinya, aku telah datang ke tempat yang menakjubkan.

Ketika kita pergi melalui pintu masuk, satu orang turun dari tangga besar ke karpet merah yang disebarkan di depan kami.

          “Sue!”

          “Ayah!”

TL Note : dia berkata “Chichiue” (ayah)


Sue berjalan langsung ke arah pria itu dan dengan kuat melompat ke dadanya.

          “Aku sangat senang, apa kau tidak apa-apa... ?”

          “Aku baik-baik saja, tidak ada yang terjadi kepadaku. Apakah ayahh tidak menerima surat yang aku berikan kepada pengirim surat?”

          “Ketika aku menerima surat itu aku merasa seperti sudah mati.”

Ayah Sue. Jadi orang ini adalah saudara raja, Duke Ortlinde. Rambut emas yang terang dan tubuhnya yang terlihat kekar, bertentangan dengan wajah lembut yang membuat kau merasa tenang.

Duke berjalan ke arah kami saat dia meninggalkan Sue.

          “... Apakah kalian para petualang yang telah meyelamatkan putriku? Aku harus mengucapkan terima kasih. Aku benar-benar bersyukur, terima kasih.”

Aku terkejut. Duke mengatakan itu dan membungkuk pada kami berempat. Adik dari sang raja.

          “Tolong angkat kepala anda. Itu karena kami hanya melakukan hal yang seharusnya dilakukan.”

          “Begitukah. Terima kasih. Kau sangat rendah hati.”

Sementara mengatakan begitu, Duke meraih tanganku dan menjabat tanganku.

          “Sekali lagi biarkan aku meperkenalkan diri, aku Alfred Ernes Ortlinde.”

          “Mochizuki Touya desu. Ah, Touya adalah namaku dan Mochizuki adalah nama keluarga.”

          “Hou, apakah kau lahir di Ishen?”

...ungkapan ini, berapa banyak sudah terjadi?

          “Aku mengerti, jadi kalian datang ke ibukota kerajaan atas permintaan guild untuk mengantarkan surat.”

Kami duduk, menghadap Duke di teras yang menghadap taman dan menikmati teh.
`Aku menikmatinya’ terutama aku dan Duke, tapi ketiga orang yang lainnya terlihat gelisah dan tegang. Sue meninggalkan tempat duduknya dan tidak ada di sini. Aku ingin tahu ke mana dia pergi.

          “Jika kau tidak mengambil permintaan itu, Sue mungkin telah diculik atau bahkan mungkin telah mati. Ini berkat orang yang telah memberi permintaan.”

          “Apakah anda tahu tentang siapa penyerang itu?”

          “Tidak... itu yang aku tahu. Mengingat posisiku,  ada beberapa bangsawan yang menganggapku sebagai pengganggu. Menculik putriku, mengancam dan memanipulasiku.... mungkin orang-orang berpikir seperti itu.”

Duke mengambil teh dengan wajah dinginnya. Ternyata, ada banyak hal juga yang terjadi pada bangsawan.

          “Ayah, maaf telah membuatmu menunggu.”

Sue datang ke teras. Dengan gaun berenda berwarna merah muda dan rambut pirang yang dihiasi dengan ikat kepala katyusha dengan dekorasi mawar yang berwarna merah muda yang sama. Itu terlihat sangat cocok.

          “Apakah kau sudah berbicara dengan Ellen?”

          “Ya, tapi aku tidak mengatakan tentang serangan itu agar dia tidak khawatir.”

Sue duduk dengan lembut di samping Duke. Tanpa menunggunya Reim-san datang membawakan teh.

          “Ellen?”

          “Ah ya, itu istriku. Maaf, dia tidak berada di sini mesikpun kalian adalah penyelamat putri kami... istriku... tidak dapat melihat.”

          “Dia buta de gozaru ka?”

Yae bertanya dengan ekpresi yang terlihat mengasihani.

          “Itu dari penyakit lima tahun yang lalu... dia telah lolos dari kematian, tetapi kehilangan penglihatannya.”

Duke menurunkan matanya dengan rasa sedih. Sue yang melihatnya meletakan tangan di atas pundak ayahnya. Aku ingin tahu apakah dia khawatir tentang ayahnya. Apakah ini perasaan dari seorang anak.

          “Apakah anda sudah melakukan sihir terapi desu ka?”

          “Kami memanggil semua pengguna sihir penyembuh di seluruh negeri tapi.... itu tidak berhasil. Hal ini mungkin untuk memerpbaiki tubuh sampai batas tertentu yang disebabkan oleh luka. Namun, tampaknya tidak efektif untuk melawan sebuah efek dari penyakit.”

Duke mejawab pertanyaan Lindsey  dengan lemah. Apakah begitu... bahkan sihir penyembuhan juga tidak bisa?... aku pikir aku mungkin bisa melakukannya denga sihir [Cure Heal] tapi... kami tidak berdaya dalam situasi seperti ini.

          “Kalau saja Kakek masih hidup...”

Sue bergumam dengan perasaan yang sangat menyesal. Duke membuka mulutnya ketika dia sadar dengan pandanganku yang sedikit aneh.

          “Ayah istriku... kakek Sue, ayah mertuaku adalah pengguna dari sihir khusus. Dia mampu menghilangkan kelainan pada tubuh seseorang. Ini juga karena ayah mertuanya sihir itu entah bagaimana bisa didapatkan,  karena itulah Sue pergi keluar untuk melakukan perjalanan.”

          “Mata ibu dapat disembuhkan jika itu dengan sihir kakek. Bahkan jika kita tidak bisa mendapatkan sihirnya, kita hanya perlu untuk menemukan seseorang yang bisa menggunakannya...”

Sue mengepalkan tinjunya karena merasa kesal.

          “Hal seperti itu memiliki kemungkinan yang sangat rendah, Sue. Karena sihir non-atribut kebanyakannya adalah sihir prbadi. Hampir tidak ada orang lain yang bisa memiliki sihir yang sama persis. Tapi, pasti ada pengguna yang memiliki efek yang sama. Kami pasti akan menemukan yang satu itu.”

          “””Aaaahhhhh............!!!”””

Ketiga orang yang duduk di sampingku tiba-tiba berdiri dan berteriak dengan keras. Uoowaa, itu benar-benar mengejutkanku! Apa, apa, apa!?

          “Itu Touya!”

          “Touya-san desu!”

          “Touya-dono de gozaru!”

          “Apa itu!?”

Dalam waktu yang cepat mereka tiba-tiba menarik tubuhku. Apa ini, menakutkan. Apakah kalian bertiga tidak terlalu bersemangat?

Bahkan Duke dan putrinya yang sama-sama kaget sedikit mundur.

          “Jika itu kau, mungkin kau bisa menggunakannya!”

          “Non-atribut adalah sihir pribadi... itu adalah hal yang sebagian besar tidak dapat digunakan oleh orang lain. Namun!”

          “Touya-dono berbeda, dia dapat menggunakan semua sihir non-atribut gozaru nuka!”

          “Ah?.... Aaaahhh! Jadi itu sebabnya!”

Aku tahu setidaknya! Kalau begitu.. itu... jika non-atribut!

          “Apa.... ada apa ini? Jangan-jangan...”

          “Ibu dapat disembuhkan? Touya!?”

Duke mengatakan dengan tak percaya, Sue menangkap lenganku dan menempel pada tubuhku.



          “Sejujurnya, saya tidak pernah menggunakan sihir itu. Tapi mungkin... tolong beritahu saya nama dan efek dari sihir itu secara detail.”

—-
—-
          “Ara, ada tamu?”

Ada seorang wanita duduk di tempat tidur yang menyerupa Sue. Aku berharap bahwa ketika dia tumbuh di masa depan, dia akan terlihat seperti ini. Hanya warna rambutnya cokelat berbeda dengan putrinya.

Sebuah blus putih dengan rok biru yang berwarna pastel telah memberikan gambaran yang terlihat cantik. Ketika disamakan dengan bunga maka itu seperti mawar atau bunga lili, dia adalah seorang wanita yang terlihat seperti napas dari seorang bayi. Usianya tampak muda, mungkin masih berusia 20 tahunan.

Namun, bertentangan dengan masa muda, aku merasa bahwa matanya yang tidak bisa melihat membawa dia lebih terkemuka. Dalam keadaan seperti itu meskipun matanya terbuka, kau tidak bisa mengatakan ke mana dia melihat, atau lebih tepatnya sudut pandangnya tidak tetap.

          “Saya mochizuki Touya to moushi masu. Apa kabar Ellen-sama “

          “Anata, orang ini?”

TL Note : Panggilan istri kepada suaminya, yang berarti “sayang”.

          “Aah, Sue bertemu dengan mereka dan dia sangat berhutang budi padanya.... medengar cerita tentangmu, dan akan menyembuhkan matamu.”

          “Mataku......?”

          “Ibu, tolong tenanglah.”

Aku mengangkat tanganku secara diam-diam di depan mata Ellen-sama. Aku mengkonsentrasikan pikiranku dan mencoba untuk mengeluarkan sihir yang baru saja aku pelajari tadi. Aku mohon, berhasil lah.

[Recovery]

Sebuah cahaya yang lembut mulai mengalir dari tanganku ke mata Ellen-sama. Aku menurunkan tanganku setelah cahaya memudar secara perlahan.

Untuk sementara tatapannya berkeliaran di udara dan sedikit demi sedikit menjadi tenang. Setelah berkedip terus-menerus, dia akhirnya memalingkan wajahnya kepada Duke dan Sue.

          “... Aku bisa melihat... aku bisa melihat. Aku bisa melihat, anata!”

TL Note : Dia berkata, “mieru”, “miemasu” dan miemasu wa”, jadi apalah dayaku yang hanya bisa menulisnya dengan kata melihat saja :v

Air mata mulai berjatuhan dari mata Ellen-sama.

          “Ellen......n .....!”

          “Ibu!!”

Mereka bertiga mulai menangis sambil berpelukan. Melihat putri dan suaminya setelah lima tahun, sambil tertawa dan menangis, Ellen-sama terus mengawasi mereka dengan seksama. Wajah suami tercinta dan anaknya. Untuk selama mungkin bahkan dengan matanya yang seperti itu.

Adapun untuk Reim-san yang sedang menonton di samping dengan wajahanya yang di arahkan ke arah mereka, juga ikut menangis.

          “Syukurlah... Gufu.”

          “Syukurlah, desu.”

          “Syukurlah de gozaru yo~”

Bahkan kalian menangis juga!? Hah? Ini, aku tidak menangis. Tidak, ini membuatku terlihat seperti manusia yang tak berperasaan?

Aku sangat terharu juga, tahu. Hanya saja, tekanan yang ku rasakan kini telah mengilang karena berhasil...... ... Yah, sudahlah.

Kami menyaksikan adegan keluarga antara orang tua dan anak yang sedang menangis tak henti-hentinya karena gembira.




Kembali ke Chapter 14                                                Menuju Chapter 16

Related Posts

Isekai wa Smartphone to Tomoni Chapter 15 Bahasa Indonesia
4/ 5
Oleh

4 komentar

October 4, 2016 at 8:51 PM delete

Semangat min,,,
Pertahankan update tiap harinya, hehe,,,

Reply
avatar
October 5, 2016 at 5:05 AM delete

sip...pertahankan, dan teerima kasih karna telah membbantu saya dalam berimaginasi

Reply
avatar
May 17, 2017 at 8:39 PM delete

Thanks min... Gomen baru bisa baca lagi setelah lama gk baca...

Reply
avatar