Saturday, January 28, 2017

Isekai wa Smartphone to Tomoni Chapter 67 Bahasa Indonesia


Arc 9 : Warisan Babilon


Chapter 67 : Kemarahan sang Istri dan Orang Kedua


Setelah pengakuan cinta dari Lindsey. Kami membawa Shisuka ke rumah bersama dengan kami tanpa membereskan masalah yang telah terjadi.

Dengan pikiran yang panik, aku mempercayakan Shisuka pada Lime-san, dan dengan tergsesa-gesa kembali ke kamarku, dan langsung berbaring di tempat tidur sambil menahan kepala di lenganku. Apa sih yang sebenarnya terjadi?

Lindsey menyukaiku? Itu bukan semacam ‘suka’, tapi apakah itu semacam ‘cinta’?

Ununuu..... Argh, seharunya aku tidak mengkhawatirkan tentang hal itu?

Lindsey memang imut. Dia juga terlihat anggun, gadis pendiam yang perhatian terhadap orang lain. Meskipun sedikit pemalu di depan orang asing, dia adalah orang yang selalu bekerja keras. Jika aku menjadikan dia sebagai pacarku, dia akan menjadi wanita yang sempurna, aku pikir.

Tapi di sisi lain, aku ini adalah tunangan Yumina.

Berbicara tentang Yumina, dia juga imut, usianya tidak sesuai dengan ketenangannya, dan dia juga bisa diandalkan. Akhir-kahir ini, aku terkadang terkejut dengan perilaku yang dia tampilkan untuk usianya. Apakah ini ‘gap-moe’? Hm? Meskipun itu sesuai, tapi apakah ada kesenjangan?

Aaah, apa yang harus aku lakukan....

Sementara sedang membenamkan wajahku di bantal dan mendesah, *tuk* *tuk*, aku mendengar suara ketukan pada pintu kamar.

            “Touya-san, ini Yumina....”

            “Eh!?”

Membuka pintu, Yumina berdiri di sana mengenakan pakaian kasual. Untuk beberapa alasan, rasanya terasa agak canggung. Tidak, maksudku ada sesuatu yang buruk. Apakah ini perasaan dari seorang istri yang telah mengetahui hubungan suaminya? Tidak, sebelum menjadi istri, kita bahkan belum menikah, jadi itu tidak akan menjadi urusannya!

Setelah Yumina masuk, dia duduk di sofa yang ditempatkan di tengah ruangan. Aku secara biasa duduk di depannya, tapi untuk beberapa alasan pandanganku terus berenang di sekitar. Aku ingin tahu, apakah itu karena aku merasa bersalah.

Ji..........

Ji.................

Ji......................

Ji..............................

Uu. Sudah lama sejak serangan tatapan dari mata heterochromic. Ini benar-benar membutuhkan mental yang kuat, kau tahu......

            “Touya-san”

            “Ha, Hai”

            “Aku, aku marah, kau tahu?”

Tidak, mengatakan sesuatu seperti itu..... Bahkan sebagai lelucon, dari sudut pandang Yumina sebagai seorang tunangan, aku yang mendapatkan pengakuan cinta dari gadis lain itu sama sekali bukan sebuah lelucon, aki pikir.

Di hadapan mataku, alis dia mengkerut dan pipinya mengembung, yang terlihat begitu lucu, tapi dalam situasi saat ini sama sekali tidak akan membaik tanpa alasan.

            “Meskipun aku belum melakukannya, dan itu harus didahului oleh dua orang!”

            “Itu.....!?”

Dalam artiannya memang begitu, namun, itu sudah terjadi, dan bukan aku yang melakukannya! Tapi aku tidak ingin terdengar seperti aku membuat alasan.

            “Apakah kau tidak marah tentang pegakuan cinta dari Lindsey?”

          “Apa maksudmu? Jika kau melihat Lindsey-san dengan benar, kau akan tahu bahwa dia menyukai Touya-san”

Maaf, bahkan jika aku melihatnya dengan benar, aku tidak tahu bahwa.... Aku merasa sedikit kewalahan.

            “Pada kesempatan ini aku ingin mengatakannya, aku tidak akan mengeluh jika Touya-san memiliki sepuluh atau dua puluh kekasih, kecuali jika gadis-gadis itu tidak bahagia. Aku percaya bahawa itu adalah langkah untuk menjadi laki-laki yang dapat diandalkan”

..... Apakah begitu? Dikatakan bahwa poligami bukanlah hal yang aneh di dunia ini, tapi jika tanpa izin, itu masih menakutkan.......

            “Tapi! Ta-pi! Meskipun aku menjadi istri yang sah, aku belum melakukannya, dan kau juga tidak hati-hati yang membuatmu bisa dicium seperti itu! Kau terlalu penuh dengan celah! Cobalah untuk lebih berhati-hati lagi!”

            “Yah, tapi”

            “Dilarang beralasan!”

            “Hai.......”

Aku pikir kemarahan dia saat ini mungkin agak berbeda, tapi tampaknya itu sangat penting baginya untuk beberapa alasan.

            “Kalau begitu, misalnya, jika Yumina telah melakukannya sebelumnya, apakah itu tidak masalah?”

            “Meskipun aku masih agak cemburu sedikit. Tapi itu tidak akan ada gunanya. Jika saja kau memperhatikanku dengan baik”

Aku ingin tahu apakah anak ini benar-benar berusia 12 tahun. Dia mungkin agak berlebihan, atau dia mungkin memang menyukaiku sampai sejauh itu.....

            “..... Baru sekarang kau berpikir untuk sesuatu yang kasar, bukan?”

            “U”

Aku ingin tahu mengapa hanya perempuan yang ada di sekitarku, yang memiliki persepsi yang tajam seperti itu. Yumina yang telah datang ke sekitar meja dengan kebulatan tekadnya duduk di hadapanku.

            “Touya-san. Aku telah memutuskan untuk hidup bersamamu sebagai suami-istri. Itu karena aku mencintaimu. Dan karena aku mencintaimu, aku tidak akan kalah, meskipun itu adalah Lindsey-san. Jadi, kau tidak perlu ragu.”

            “..... Maafkan aku”

Dengan lembut, kata penyesalan keluar. Untuk meragukannya sebanyak itu akan terasa kasar terhadap perasaannya. Karena dia lebih baik dari aku yang begitu buruk dalam membuat keputusan.

            “......Sungguh, maafkan aku”

            “..... Jika kau memelukku dan memberikanku sebuah ciuman, aku akan memaafkanmu”

Hei! Tingkat kesulitannya terlalu tinggi, Yumina-san!

Tapi tetap saja, suasananya tidak memungkinkanku untuk melarikan diri dari situasi saat ini. Dengan gugup aku meraih tanganku ke bahunya, aku menarik tubuh kecilnya ke dekatku. Aku dengan erat memeluknya, dan memindahkan kepalanya dekat pada dagu. Tubuh yang lembut dan bau harum yang manis dari rambutnya membuat hatiku berdebar kencang.

Aa-yah, aku rasa, aku tidak punya pilihan selain untuk mengakui mereka, perasaanku sendiri.

Yumina mengangkat tubuh kecilnya dari dalam pelukanku, berbalik ke arahku dan dengan tenang menutup matanya. Matanya tertutup! Apakah tidak mungkin untuk melarikan diri lagi!? aku tidak bisa, kau tahu!! Aku sudah memutuskannya!!

Mengatasi diriku sendiri, aku mencium bibir kecil Yumina. Hanya menyentuhnya dengan ringan, itu adalah ciuman yang sederhana. Ketika kami memisahkan bibir kami, dia membuka matanya, tersenyum berseri-seri, dan sekali lagi melekat padaku.

            “Ehehe. Aku telah menerimanya! Yang pertama untuk menerima ciuman dari Touya-san adalah aku! Bukankah itu benar!?”

            “Eh? Aa..... begitu, ya.....”

Tentu saja, aku telah menerima dua kali. Tapi, untuk pertama kalinya aku melakukannya sendiri.... Apakah mungkin bahwa itu adalah tujuannya!? Aku punya perasaan bahwa entah bagaimana itu semua telah direncanakan, tapi itu menakutkan, jadi aku tidak akan berpikir terlalu dalam tentang hal itu.

Ada apa dengan dunia ini, di mana seorang pria 16 tahun telah mencium seorang gadis 12 tahun. Aku tidak tahu tentang dunia ini, tapi jika di duniaku yang sebelumnya, seorang pria SMA yang mencium seorang gadis kelas 6 SD..... Itu jelas-jelas adalah tindakan kriminal. Berbicara tentang usia, itu hanya berbeda 4 tahun.

TL Note : Polisi mana polisi :v

            “Apa yang Touya-san pikirkan terhadap Lindsey-san?”

            “Apa yang aku pikirkan...... aku pikir dia imut, aku benar-benar senang terhadap pengakuannya, kau tahu. Namun, meskipun belum bisa untuk memutuskannya, ketika aku berpikir tentang Lindsey, aku tidak tahu apa yang terbaik untuk dilakukan. Itu benar-benar menyedihkan”

            “Jika kau harus mengatakannya, apakah kau menyukainya atau tidak?”

            “Tentu saja, aku menyukainya. Itu pasti. Dia penting bagiku, kau tahu”

Dalam pelukanku. Yumina tertawa dengan sinis. Apa? apa ini “Seperti yang direncanakan” tertawa seperti itu?

            “Begitulah, Lindsey-san”

            “Eh!?”

Yumina melihat ke sudut ruangan dan memanggil seseorang. Di sana muncul Lindsey, secara samar-samar wajahnya terlihat memerah dan melihat ke bawah. Hei, apa artinya ini?

            “Aku meminta Rin untuk memberikan dia sihir transparant. Aku harus melakukannya dengan cara ini, karena itu terlihat seperti Lindsey-san juga masih tidak yakin.”

Jadi [Invisible]! Apakah dia ada di sana selama ini!? Jika aku menganggap begitu, maka seluruh percakapan sebelumnya juga terdengar.... Uwa, begitu memalukannya!

            “Touya-san, kau jahat, kau tahu? Tidak memberikan jawaban apapun, kau malah mengurung dirimu sendiri di kamar. Karena dia pikir kau tidak menyukai Lindsey, dia terus menangis selama ini. Sedikit lebih lama lagi saja, dan Elsie akan datang ke sini dan memukulmu”

            “Aa..... tentang itu, aku minta maaf”

Jadi begitu, aku bahkan tidak berpikir untuk mempertimbangkan itu. Aku benar-benar tidak berguna, sungguh.

            “It-, itu, waktu itu, aku minta maaf. Ketika aku melihat Shisuka menciummu, tidak ingin kalah, aku menyadarinya.... aku tidak memikirkannya, untuk melakukan hal seperti itu.... Juga tanpa memikirkan perasaan Touya-san, tolong maafkan aku.”

Aku mendekati Lindsey yang menggenggam erat roknya dan mencucurkan air mata, dan memegang tangannya.

            “A......”

            “Meskipun aku pikir, kau telah mendengarnya sebelumnya, aku tidak membenci Lindsey. Aku pikir bahwa kau itu imut, aku pikir aku menyukaimu. Meskipun aku tidak tahu apa yang harus dilakukan, aku pikir, kau itu penting bagiku”

            “Touya-san....”

Lindsey memberiku senyuman kecil. Yah, seperti yang aku pikir, gadis ini terlihat lebih baik saat tersenyum. Untuk membuatnya menangis seperti itu, aku tidak akan mengeluh jika harus dipukul oleh Elsie.

            “Setelah megerti satu sama lain, bagaimana tentang itu. Artinya, kau akan mengambil Lindsey-san juga sebagai pengantinmu?”

            “Eh!?”

Yumina baru saja mengusulkan sesuatu yang tak terpikirkan tanpa ragu-ragu. Lindsey.... sebagai pengantin, kau bilang? Ketika aku melihat ke arah Lindsey, dia sekali lagi gelisah dan melihat ke bawah dengan wajahnya yang memerah.

           “Untuk raja, bangsawan atau pedagang kaya, mengambil dua, tiga atau lebih pasangan itu normal. Setelah itu, semua tergantung pada keputusan Touya-san, kau tahu. Tak seorang pun akan mengeluh selama kita mendukungnya dengan baik. Apakah Lindsey-san keberatan?”

            “A-, aku juga, ingin menjadi, pengantin Touya-san.....”

Apakah kau serius? Tidak, meskipun aku senang, terlepas dari itu, berbagai kecemasan sebelumnya semakin mendekat.

            “..... Apakah itu tidak bagus?”

Wajah Lindsey terlihat seperti akan menangis setiap menitnya. Tidak, karena aku pikir aku ingin gadis ini tetap memiliki wajah tersenyum seperti sebelumnya. Aku tidak boleh membiarkannya menangis. Benar, ia telah datang untuk itu, aku pikir!

            “Menjadi seperti istri kedua, Lindsey, apakah kau baik-baik saja dengan itu?”

            “....... Aku pikir bahwa aku bisa akrab dengan Yumina. Untuk mencintai orang yang sama, jika kami berdua bisa bahagia, maka itu akan bagus”

            “..... Aku mengerti. Jika Yumina dan Lindsey berkata begitu. Aku akan memastikan keinginan kalian menjadi kenyataan”

Dengan senyuman yang keluar dari wajah Lindsey, dia memelukku dengan kuat. Lindsey yang biasanya penurut melakukan sesuatu seperti itu, jujur saja itu benar-benar membingungkan. Kemudian Yumina berdiri, dengan cara yang sama, ia juga melompat pada kami.  Hei, situasi ini entah bagaimana terlihat agak memalukan!

            “Dengan ini, Lindsey-san juga akan menjadi tunangan bersama denganku”

Yumina berkata begitu sambil tersenyum. Melihat Lindsey, wajahnya sekali lagi memerah, tapi pada setiap kata, dia mengangguk dengan gembira.

Ini sudah larut malam. Setelah aku mengatakan kepada mereka berdua untuk kembali ke kamar mereka, aku ditekan untuk memberikan ciuman selamat malam. Seperti yang diharapkan, aku masih tidak punya keberanian, tapi entah bagaimana, mereka memaafkanku yang hanya menciumnya pada dahi mereka. Yumina senang, sementara Lindsey tampak malu.

Aku mendesah panjang ketika aku sendirian di kamar. Terlalu banyak hal yang terjadi hari ini. Aku ingin memeriksa perasaanku. Sekali lagi, aku jatuh di atas tempat tidur.

Pertama-tama, apa yang harus aku lakukan..... setidaknya, ada uang jika itu hanya untuk membantu dua orang, ada juga sebuah rumah. Apakah tidak ada masalah yang lain? Aah, aku juga harus pergi untuk menyapa orang tua Lindsey......

Setelah itu, semua yang tersisa adalah ketetapan hatiku, aku pikir. Ketetapan hati untuk menghabiskan hidupku dengan dua orang tersebut. Aku harus berpikir positif sebanyak mungkin. Aku ingin membuat mereka berdua bahagia dan..... yah.....

TL Note :  Dipikir bakalan cuma 2 :v

Sementara aku sedang berpikir tentang hal-hal seperti itu, aku tertidur.

*DOBAN* Mendegar suara ketukan di pintu seolah-olah itu akan rusak, aku tanpa sengaja melompat. Apa, apa!?

Di kamar, itu sudah terang, pagi telah datang. Ketika aku melihat ke sekeliling sementara aku masih setengah tertidur, berjemur di bawah sinar matahari pagi adalah bayangan hitam yang melihat ke bahwah padaku dengan lengan yang disilangkan di samping tempat tidur.

            “Kami memiliki sesuatu yang harus dibicarakan”

Berdiri di sana adalah sang kakak, yang wajahnya tampak seperti dua kacang polong dengan gadis yang mengatakan bahwa dia akan menjadi pengantinku kemarin.

Diterangi oleh matahari pagi, gauntlets yang ada di pinggangnya juga bersinar dengan jelas.

Uhm, entah kenapa aku punya firasat buruk tentang ini. Apakah aku dalam keadaan darurat pagi ini?



⟵Back         Main          Next⟶



Related Posts

Isekai wa Smartphone to Tomoni Chapter 67 Bahasa Indonesia
4/ 5
Oleh

10 komentar

January 28, 2017 at 9:53 PM delete

Thk min,
Terus semangat dan lanjutkan :)

Reply
avatar
January 29, 2017 at 3:15 AM delete

seseorang tolong bantu bunuh laki laki tak peka ini!!!!!! Riaju shineeeeee!!!!!

Reply
avatar
April 9, 2017 at 8:51 AM delete

Bentar... ane mau beli golok nih 😡😡😠😠👹

Reply
avatar
June 9, 2017 at 8:34 PM delete

wkwkwkwkw kalau gua di posisi MC ya wajar aja ngak bisa nolak sih tapi ya " yang baca novel iri coek golok mana golok"

Reply
avatar
June 18, 2017 at 11:36 AM delete

Ha terlalu beruntung tu orang BTW ada golok ngak

Reply
avatar
July 8, 2017 at 7:53 PM delete

BTW kalo pengen beli samurai di PRJ ada yg jual kok cuma ampe 18 juli aja

Reply
avatar
February 15, 2018 at 5:13 PM delete

Di jual obor untuk membakar orang dan segala macam benda tajam bahkan menyewakan orang yang mau melakukannya yaitu samurai :v

Reply
avatar