Sunday, December 25, 2016

Yuusha-sama no Oshishou-sama Chapter 12 Bahasa Indonesia

Chapter 12


Pemikiran Leticia


Semenjak Istana Simurgh telah dirubah menjadi Sekolah Kesatria, langit-langit yang tinggi, dinding dan juga beberapa tiang memancarkan aura keseriusan.

 Auditorium adalah tempat pertemuan bagi para birokrat kekaisaran dan kesatria. Dari podium, kursi dan meja di susun dalam formasi yang berbentuk seperti kipas, dengan kursi yang tinggi pada setiap belakangnya. Ketika itu di istana, banyak pembahasan tentang taktik dan strateegi. Sekarang, di kursi itu tidak hanya ada para petugas atau pelaksana, tapi para siswa juga ada untuk menambah pengetahuannya.

Hari itu, pada pelajaran pertama di tahun ajaran baru, pembelajaran tentang dasar-dasar penggunaan sihir, telah diadakan. Di antara siswa baru, banyak juga para senior yang sudah menjadi kesatria pemula.

Kursi sudah terisi penuh, ada banyak siswa yang hadir di sana. Perhatian mereka tertuju pada gadis yang sedang berada di atas podium. Jenderal dan para petugas juga ada di sana, tapi karena ini sekolah, instruktur juga ada di sana.

Orang yang berdiri di sana adalah gadis yang paling terkenal di dunia, Leticia. Dia telah diberikan kesempatan oleh instruktur untuk berdiri di sana.

            “Hal yang paling penting ketika menggunakan sihir, tidak peduli seberapa cepat kalian melafalkannya, kalian harus memiliki gambaran yang jelas dalam pikiran kalian.”

Dia menunjukkan senyumannya yang lembut, dan suaranya yang ramah bergema di seluruh auditorium.

            “Saya percaya bahwa sebagian besar dari kalian telah belajar sihir sebelumnya, tapi saya ingin mendemonstrasikan dan meninjaunya di sini.”

Ketika instruktur yang bertanggung jawab untuk pelajaran ini mengangguk padanya dari bawah podium, Leticia mengulurkan tangan kanannya.

[Aku, yang telah memahami jalan api, menyalalah!]

Sebuah api kecil yang terlihat seperti lilin muncul pada ujung jari Leticia.

            “Ini adalah salah satu mantra paling dasar dari sistem ilmu sihir, ‘Cahaya’ Bagian kedua dari mantra ‘.... yang telah memahami jalan api....’ menunjukkan bahwa orang yang melafalkan mantra dalam pemikirannya memahami tentang api..... termasuk panas, cahaya, warna, bentuk, dan sebagainya. Ini adalah kata-kata yang khas dalam kebanyakan mantra sihir. Sekarang, saya akan fokus untuk memperkuat sihirnya.”

Api pada jari telunjuk Leticia tumbuh menjadi sebesar ukuran kepala.

            “....Wow....”

Kata-kata itu keluar dari mulut salah seorang siswa. Dimulai dengan kata itu, desahan kagum dan suara pujian terdengar. Api berkelip-kelip lebih cepat dan lebih cepat lagi. Dia telah mendemonstrasikan pengendalian yang sempurna dari kekuatan sihirnya.

            “Jika kalian menggunakan daya sihir yang kurang, maka efektivitas dari sihir itu juga akan menurun.”

Dalam sekejap, api menyusut dari yang asalnya seukuran kepala menjadi seukuran kepalan tinju Leticia.

            “Lalu, untuk mengakhiri mantra, jika kalian berhenti memasok kekuatan sihir, mantra tesebut akan menghilangkan apinya.”

Mengibaskan tangannya, api pun kemudian menghilang.

            “Seperti ini, efektivitas sihir dapat diubah dengan mengontrol besarnya daya sihir yang digunakan. Ini tidak dapat membantu, karena ini terkait dengan kemampuan sihir yang telah diputuskan pada saat lahir. Namun, kecepatan untuk mengeluarkan sihir dapat ditingkatkan melalui latihan. Tolong untuk diingat, bahwa keberhasilan suatu sihir juga sangat dipengaruhi oleh kecepatan melafalkan mantranya.”

Para sisiwa yang mendengarkan penjelasan itu mencatatnya dengan serius.

            “Sekarang, mari kita beralih ke tahap selanjutnya—“

[Aku, yang telah memahami jalan api; Fireball]

            “Perbedaannya sekarang terletak pada bagian ketiga dari mantra. Orang yang melafalkan mantra merubah gambarannya, dan sihir pun terwujud sesuai dengan apa yang telah digambarkan. Yang penting di sini adalah jika seseorang tidak benar-benar mempunyai gambaran yang sesuai, sihir akan gagal. Jika kita tidak memahami fenomena ini, bahkan meski telah mempunyai gambaran yang benar, tetap tidak akan terwujud.”

Leticia memutar telapak tangannya ke atas, memegangnya di atas kepala. Pada saat yang sama, dengan suara *Bon!*, bola api menjadi besar dua kali dari ukuran pada awalnya.

            “Sekarang, gunakan jumlah sihir yang sama untuk membuat sihir fireball itu menjadi lebih besar. Jika membuat mantra dengan sepuluh unit kekuatan sihir, dan menambahkannya sepuluh lagi, maka efektivitasnya akan menjadi setara dengan dua puluh unit kekuatan sihir. Jika membuat mantra dengan dua puluh unit kekuatan sihir, dan menambahkannya sepuluh, maka efektivitasnya juga akan menjadi tiga puluh unit sihir. Apakah kalian semua mengerti? Semenjak sihir berbanding lurus dengan banyaknya daya sihir yang dimasukkan, maka itu penting untuk memilih sihir. Wajar apabila kalian menggunakan efektivitas sihir yang lebih tinggi, diperlukan waktu lebih lama untuk mengumpulkan kekuatan sihir, jadi intinya kita harus menggunakan sihir sesuai dengan situasi. Konsep-konsep ini merupakan dasar dari sihir.”

Sekali lagi, Leticia menghilangkan apinya, kemudian membungkuk. Suara tepuk tangan muncul memenuhi auditorium.

            “Luar biasa ~!”

            “Kyaa, Leticia-samaaaa!”

Sorakan dan tepuk tangan membuat auditorium bergetar. Dengan  sedikit tersenyum dan membungkuk, dia kemudian turun dari podium. Tatapannya melayang ke jendela auditorium, di mana kebun yang telah direnovasi menjadi lapangan latihan.

Di sana, ada para siswa baru yang sedang melakukan pelatihan khusus. Meskipun dia tidak bisa melihat dengan jelas, Wynn seharusnya masih berada dalam pelajaran mengayunkan pedangnya.

Untuk sesaat, langkah kakinya terhenti, tapi seakan tidak ada apa-apa, Leticia perlahan berjalan lagi ke bagian dalam auditorium dan duduk.

Saat Leticia meninggalkan podium, instruktur kembali naik ke podium, memberikan penjelasan atas demonstrasi yang telah ditunjukan oleh Leticia tadi.

Karena itu, auditorium yang sebelumnya gaduh, sekarang menjadi hening kembali. Namun, bukan karena penjelasan dari instruktur, tapi para siswa memperhatikan Leticia, yang duduk di belakang.

Sementara itu, Leticia mengabaikan penjelasan instruktur, memandang ke luar jendela. Dia memandang ke arah pelajaran pelatihan yang ada di luar sambil memikirkan Wynn, yang ada dalam pelajaran itu.

‘Maaf, Leti.... Leticia.....-sama. Locke. Aku pergi duluan.’

Kerenggangan yang pertama semenjak empat tahun yang lalu.

Sebelumnya, terpisah hanya karena jarak. Tapi sekarang, hubungan Wynn dan dia terasa telah menjauh.

Sebuah desahan keluar.

(Waktu itu, aku tidak perlu khawatir tentang hal-hal seperti ini......)

Ketika mereka masih muda, Leticia akan menghabiskan hampir sepanjang harinya di sisi Wynn. Itu karena ramalan, yang secara ajaib, tiba-tiba, telah mengubah keadaannya menjadi seorang Brave dan dia diseret keluar dari tempatnya yang nyaman.

“Leticia, bisakah kau menunjukkan kekuatamu?”

Hari di mana Leticia telah diramalkan menjadi Brave, Duke Mavis, meminta Leticia untuk menunjukkan kekuatannya.

Setelah diabaikan oleh orang tuanya, saudaranya, dan orang-orang yang ada disekitarnya, untuk pertama kali dalam hidupnya, mereka memegang harapan kepadanya.

Sebagai anak yang masih berusia sepuluh tahun, tak seorang pun akan menyalahkannya karena menjadi bersemangat.

Dia menggunakan sihir untuk memperkuat seluruh kekuatannya. Pada kesatria yang telah mempersiapkan pedangnya, dia mengambil langkah dan menghadapi kesatria itu. Dengan kecepatan yang luar biasa, dia menyerang kesatria yang bertahan dengan pedangnya. Leticia mengayunkan pedangnya, dan pedang kesatria terhempas dari tangannya. Saat pedang kesatria itu terjatuh ke tanah, kesatria itu juga kemudian terjatuh. Suasana pun menjadi hening, karena semua orang terkejut dengan kekuatan luar biasa yang telah ditunjukan oleh Leticia, sampai mereka akhirnya kembali sadar.

            “O, Oh, itu sangat hebat, Leticia. Kau adalah kebanggaan Keluarga Mavis.”

            “Ibumu juga sangat senang”

 Entah bagaimana akhirnya mereka mengeluarkan suaranya. Leticia berbalik sambil tersenyum gembira.

Namun, bertentangan dengan kata-katanya, orang yang berkumpul di sana menunjukkan ekspresi ketakutan. Meski orang tuanya, kedua kakanya, para pelayan, para kesatria lainnya, dan pendeta tersenyum dan memuji kekuatannya.

Lawannya, yang merupakan seorang kesatria terkemuka, terjatuh di tanah, dan matanya menatap Leticia dengan penuh rasa takut.

Hari itu, keadaan di sekitar Letcia berubah drastis.

Dia mengerti itu.

Tidak peduli berapa banyak orang yang dia selamatkan, tidak peduli berapa banyak kota yang dia selamatkan, tidak peduli berapa banyak negara yang dia bantu, orang-orang tidak akan pernah menerima dan memahami keberadaannya.

Dengan begitu, Wynn yang telah peduli begitu banyak kepada dia, mejnadi sesosok yang sangat penting baginya.

Sejak ia masih kecil, Wynn adalah satu-satunya yang benar-benar telah menerimnya.

Wynn mungkin tidak menyadarinya.

Dia tidak pernah bermain dengan anak-anak yang lainnya.

Tapi orang-orang banyak yang iri terhadap mereka yang mempunyai bakat yang lebih dari mereka, atau sebaliknya, mereka menolak fakta itu?

Banyak orang yang telah dia temui selama perjalanan seperti itu. Di antara mereka, hanya Wynn saja yang tidak iri padanya, atau menghindarinya.

‘Leti benar-benar hebat. Kau telah menjadi seorang kesatria yang luar biasa!’

Bahkan sebelum menjadi Brave, setelah menunjukkan bahwa bakatnya jauh lebih hebat daripada Wynn, daripada iri, Wynn menghadapinya dengan sebuah pujian dan pandangan yang jujur. Betapa menakjubkannya itu untuk Leticia. Dia menyadari hal ini setelah dia menjadi Brave. Dia berpikir bahwa dia bukan tandingannya. Oleh karena itu, Leticia terkejut.

Dia, yang merupakan seorang Brave dan Puteri ketiga dari Keluarga Mavis, dengan status yang dia tidak inginkan, tidak berharap bahwa Wynn akan menjauhkan diri.

Mungkin Wynn berpikir bahwa Wynn tidak cocok untuk berada di sisi Leticia, pikiran itu tidak pernah terlintas dalam benaknya.

Bukan sebagai Brave, bukan sebagai Puteri ketiga dari Keluaga Mavis, bukan sebagai alat, bukan sebagai musuh, semua orang di dunia, dia hanya ingin dilihat oleh Wynn seorang. Dia tidak sanggup jika harus berpisah dengannya.

‘Bahkan jika seluruh dunia percaya bahwa Wynn tidak cocok dengannya, aku akan mengakui dia’
Meskipun Wynn belum lama sekolah, Wynn telah dimasukkan dalam kekejaman, lingkungan yang kejam dan tidak bersahabat.

Banyak siswa yang akan selalu memfitnah dan mecemooh Wynn. Leticia mendengar dari Locke, bahwa ia merasa bahwa entah bagaimana tes yang diberikan terasa tidak adil.

Jika itu benar......

Leticia perlahan menutup matanya, menyembunyikan wajahnya  dari sekitarnya, dan tersenyum.
Merkeka akan menyesal karena telah membuat Leticia menjadi musuhnya.



⟵Back         Main          Next⟶


Related Posts

Yuusha-sama no Oshishou-sama Chapter 12 Bahasa Indonesia
4/ 5
Oleh

1 komentar:

RanWhy
December 30, 2016 at 12:55 AM delete

Makasih untuk chapter ini min :)
Di tunggu kelanjutannya~~

Reply
avatar