Saturday, March 18, 2017

Yuusha-sama no Oshishou-sama Chapter 29 Bahasa Indonesia



Chapter 29

Bangsawan dan Rakyat Jelata ②



            “Ada keributan apa ini?”

Leticia berbicara dengan suara yang jelas.

Keadaan di sekitar langsung terdiam.

Mengenakan gaun biru muda yang memberikan kesan rapi, tubuh langsing Leticia perlahan berjalan menuju kelompok Wynn.

Berbeda dengan gaun yang mencolok yang dikenakannya di perjamuan, karena dia minum teh dengan teman-teman dekatnya, gaunnya disulam benar dengan perak sederhana. Itu berkilau dan bersinar serasi dengan rambut pirangnya. Gaun yang dikenakannya sebagai wanita bangsawan itu menyilaukan, tapi karena dekorasi yang minim, kecantikan alami Leticia terlihat menonjol.

Selain itu, istana menimbulkan suasana yang serius, seolah-olah dia adalah seorang dewi yang turun ke bumi. Para bangsawan, dan yang lainnya telah melihat keributan, tatapan mereka semua tertuju pada Leticia. Bahkan mereka yang seharusnya terbiasa dengan wanita bangsawan yang cantik tidak sadar untuk menarik nafas mereka. Bahkan Lokce dan Wynn, yang bertemu secara normal dengan Leticia di Sekolah Kesatria dan di Wandering Bird’s, lupa tentang para bangsawan di sekitar mereka, dan menatapnya.

Seolah waktu telah berhenti, keadaan di sekitar tersebut terdiam. Semua orang yang melihat, hatinya berdebar saat Leticia perlahan berjalan ke sisi Wynn.

            “Leti?”

Leticia meraih lengan kiri Wynn. Leticia tersenyum pada suara bingung Wynn. Namun, senyum itu menghilang saat mata hijau emerald Leticia kembali menatap Elstead dengan kemarahan yang dingin.

***

          “Atas perintah Tuan Putri Cornelia, saya merasa terhormat untuk mengantarkan Leticia-sama terlebih dahulu.”

Ketika mereka tiba di istana dan bertemu pelayan Cornelia, Leticia diundang terlebih dahulu.

Meskipun dia khawatir untuk meninggalkan Wynn, yang tidak terbiasa dengan tempat semacam itu, sendirian, Cornelia percaya pada teman barunya. Jika dia bersama Leticia, ia tidak akan ditangkap sebagai orang yang mencurigakan.

Sepuluh pelayan telah memandunya sebelumnya, sekarang menghapirinya dengan gaun yang cantik.

Cornelia yang telah menyiapkan gaun itu, sementara memperhitungkan fakta bahwa Leticia menyukai pakaian yang mudah untuk bergerak. Sebenarnya, sebagai seorang wanita bangsawan dengan status putri Duke, dia tak kekurangan gaun. Sama seperti ketika dia masih kecil, setelah melakukan perjalanannya sebagai Brave, dia jarang mengenakan gaun.

Tentu saja, mereka bisa menyesuaikannya seperti keinginannya. Jika dia memerintahkan salah satu penjahit Duke, mereka akan menyesukainnya untuknya. Namun, Leticia sendiri tidak suka berdandan rumit, jadi untuk anak perempuan Duke, lemari pakaiannya itu hampir kosong.

            “Aku mengerti bahwa Leticia-san lebih suka pakaian semacam ini, tapi penampilan yang feminim akan membuat hati Wynn-kun berdetak”

Cornelia berbicara dengan senyuman nakal, dan Leticia tidak bisa membantah dan hanya bisa menyetujuinya. Dia terganggu oleh kata-kata “Berdetak.” Dia segera dikelilingi oleh pelayan, dan pakaiannya berubah dalam sekejap mata.

            “Yah, anda terlihat sangat cantik!”

Pelayan, yang dengan jelas terbiasa untuk hal-hal seperti itu, dengan cepat mengganti baju Leticia, lalu meninggikan suara mereka untuk memujinya.

            “Apakah aku benar-benar terlihat cantik?”

            “Aku harus pergi menemuinya sekarang”

‘Mungkinkah Onii-chan akan mengatakan bahwa aku manis?’

Dia segera tiba di tempat Wynn berada, ingin menunjukkan penampilannya yang memakai gaun padanya sesegera mungkin.

Jantungnya berdebar, dia melihat Wynn—

Dan suasana hati Leticia yang baik telah berubah menjadi buruk.

Tidak menyadari apa yang sedang terjadi di dalam hati Leticia, Elstead dengan sopan membungkuk.

            “Sebuah kehormatan untuk bisa bertemu dengan anda, Lady Mavis, saya adalah Royce van Elstead. Saya telah diberi gelar Count dari Yang Mulia. Senang bisa berkenalan dengan anda”

            “Senang bisa bertemu denganmu juga, Count Elstead. Jadi, ada keributan apa ini?”

            “Apa, saya hanya memberitahu rakyat jelata ini bahwa ia berada di luar lingkungannya, berada di istana ini secara kebetulan. Saya menyuruh dia pergi”

Sementara membungkuk, Count Elstead menatap lengan kanan Leticia, yang menggenggam tangan kiri Wynn. Wajah para pengikutnya menunjukkan tanda-tanda ketidaksukaan. Pada kata-katanya, Leticia mengambil napas dalam-dalam. Dia berusaha untuk menekan kemarahannya.

            “Count Elstead”

Meski begitu, dia tak mampu menjaga nada dingin dari suaranya.

            “Orang ini adalah masterku, Wynn Byrd-sama. bahkan jika asal usulnya tidak diketahui, sebagai masterku, dia masih seorang kenalan Yang Mulia, Kaisar”

            “Apa!?”

            “Master sang Brave?”

            “Ngomong-ngomong, saya telah mendengar tentang seorang pemuda rakyat jelata...”

Mereka dengan serentak berteriak kaget mendengar kata-kata Leticia. Para bangsawan yang bergabung dalam perjamuan yang merayakan akhir kudeta adalah mereka yang berpangkat tinggi, faksi bangsawan yang berkuasa, dan mereka yang melakukan perbuatan yang berjasa. Menjadi bangsawan yang lemah, Count Elstead tidak menerima undangan. Wajanhnya tiba-tiba menjadi pucat.

Salah satu yang diakui oleh Kaisar sebagai “Master sang Brave.” Dia mungkin orang yang paling berpengaruh di kekaisaran. Terlambat, mereka teringat kata-kata pelayan.

‘Orang-orang ini adalah teman terhormat Tuan Putri, yang diundangnya’

Sebagai Brave sendiri, dan sebagai bangsawan terkemuka, tindakan Leticia menunjukkan bahwa hubungan mereka sudah lebih jauh dari sekedar master dan murid. Mereka sepertinya menyadari bahwa pernyataan dan sikap mereka sebelumnya sampai saat ini bisa dianggap sebagai tindakan yang dapat memandang rendah pria miskin yang memiliki dukungan dari kekuatan yang luar biasa dari Keluarga Kekaisaran dan Duke.

            “Ngomong-ngomong, dikatakan bahwa Master sang Brave adalah teman sekelas Tuan Putri”

Namun, sementara para pengikutnya berseru dengan kaget, dan menyesali sikap mereka sebelumnya, mereka membandingkan Leticia dan Wynn, dan hanya Count Elstead yang terus berbicara, ekspresinya berubah.

‘Oh, seperti yang diharapkan dari kepala faksi kecil’

Locke menilai ulang mental Count Elstead. Meskipun dihadapkan dengan tatapan kemarahan Leticia, ia menerimanya dengan terus terang. Meskipun dia memiliki penampilan seorang wanita muda yang cantik, tubuhnya menyembunyikan kekuatan yang bisa menentang seluruh negeri, dan dia bahkan memegang status tinggi di istana. Di matanya, para bangsawan pengikutnya adalah orang yang tidak berarti. Namun, meskipun begitu, ia memiliki keberanian yang cukup baik.

‘Apakah dia menilai Leticia dari penampilannya?’

Locke berpikir, sambil menilai dengan teliti Count Elstead.

            “Hari ini, master dan aku telah diundang oleh Tuan Putri Cornelia. Tidak ada masalah dengan kehadirannya di sini, ‘kan?”

            “Tapi bagaimana dengan yang ada di pinggangnya? Saat bertemu keluarga kekaisaran, bagaimana bisa kita membiarkan senjata yang berbahaya?”

            “Maksudmu pisau itu?”

Wynn membawa sebuah pisau di pinggangnya.

Melihat apa yang ditunjuk oleh jari Count Elstead, Leticia dengan sengaja tersenyum. Kemudian, setelah melepaskan tangan Wynn, dia berbalik, dan tanpa mempedulikan gaunnya akan kusut, dia dengan hormat berlutut, dan perlahan-lahan menarik pisau. Keadaan di sekitar menjadi gaduh, sebagai Brave, dan sebagai putri Duke, untuk menunjukkan rasa hormat yang besar seperti itu terhadap rakyat jelata seperti Wynn; tapi kegaduhan itu semakin besar dengan kata-kata yang diucapkan selanjutnya.

            “Pisau ini adalah salah satu yang aku pribadi berikan kepada master”

Dia menunjukkan kata-kata yang terukir pada pisau ke Count Elstead.

Itu adalah lambang neger—lambang keluarga kekaisaran. Dan di sisi lain adalah lambang keluarga Mavis.

            “Itu, itu...!”

Bahkan Count Elstead, mukanya gemetar, membuka matanya lebar-lebar saat melihat lambang pada pisau.

            “Pisau ini diberikan kepadaku oleh Yang Mulia, ketika aku lahir. Ini adalah bukti sebagai kedudukan yang tinggi”

Terperangah, Count Elstead terdiam.

‘Aku telah diberikan sesuatu yang penting!’

Di sisi lain, bahkan Wynn hanya bisa terdiam tanpa kata.

Meskipun tidak memiliki goresan tunggual di atasnya, ia telah menggunakannya sebagai senjata, membiarkannya menghadapi ledakan sihir dari serangan sihir. Meskipun ia telah merawatnya dengan hati-hati, ia menyadari bahwa ia telah memperlakukannya sebagai sesuatu yang berharga sebagai harta nasional dengan tidak hormat.

‘Akankah aku mendapatkan azab ilahi?’

Locke, yang menemani Wynn untuk belajar melempar pisau, mengirimkan Wynn, yang ekspresinya telah hancur menjadi keringat dingin, sebuah simpati.

            “Ini adalah bukti kepercayaanku kepadanya”

Leticia memegang pisau sambil tersenyum. Wynn menatap pada lubang sarung pisau itu. Sampai saat itu, ia telah dengan santai mengenakan harta nasional di pinggangnya. Dia ragu-ragu untuk menyentuhnya. Namun, Leticia hanya tersenyum lembut, matanya mendesak Wynn untuk mengambil pisau.

Dengan enggan, Wynn, dengan sangat berhati-hati dari sebelumnya, menerima pisau itu dan menempatkannya ke dalam sarungnya. Pisau itu adalah salah satu untuk melawan sihir. itu sekarang tidak mungkin untuk menggunakannya, dan ia benar-benar tidak bisa menggunakannya untuk latihan. Dia bersumpah untuk lebih berhati-hati ketika merawatnya.

            “... Jika itu yang terjadi, saya tidak punya pilihan selain untuk mengakuinya”

            “Kalau begitu, kita tidak boleh membuat Tuan Putri menunggu”

Pelayan mengangguk, dan membungkuk dalam-dalam pada Count Elstead, sebelum berjalan kedepan. Wynn merasa gugup di sekitar bangsawan yang menatap tajam padanya, dan setelah melihat itu, Leticia sekali lagi meraih lengannya, dan membawanya pergi. Wynn hanya membungkuk untuk menghormati mereka.

            “Hei, itu sakit, dan dadamu menyentuhku”

            “Diam! Onii-chan hanya harus diam dan mengikutiku!”

Wynn diseret dengan kuat, saat Leticia berjalan.

Tertawa di belakang pasangan, Locke membungkuk pada Elstead dan yang lainnya. Kemudian mengejar mereka—

            “Mereka masih anak-anak. Apakah itu titik lemah mereka?”

Tanpa disadari, Elstead dan pengikutnya sudah berjalan di arah yang berlawanan, eskpresi mereka tidak terlihat.

            “Ada apa? Locke, kami akan meninggalkanmu, kau tahu?”

            “Ah, aku akan pergi sekarang”

Tentu saja, sebagai tamu Tuan Putri, pelayan tidak akan benar-benar meninggalkan Locke di belakang, tapi dia masih menjawab.

Saat ia berjalan cepat untuk mengejar Wynn dan Leticia, ia sekali lagi kembali menatap Count Elstead, mendapatkan firasat buruk, tapi mereka sudah berbelok, sosok mereka tidak lagi terlihat.

Keitka ia kembali ke rumah, ia akan meminta informasi dari ayah dan kakaknya.

Sahabatnya, dan gadis yang merupakan teman masa kecilnya, tidak akan terhalang oleh rintangan yang tak terhindarkan. Count Elstead telah menunjukkan keberanian yang mengejutkan untuk menghadapi Leticia. Mempercepat langkahnya untuk mengikuti mereka berdua, Locke, sebagai orang yang tahu bahaya dalam penampilan Elstead, mengingat nama Royce van Elstead ke dalam ingatannya.



⟵Back         Main          Next⟶

Related Posts

Yuusha-sama no Oshishou-sama Chapter 29 Bahasa Indonesia
4/ 5
Oleh

1 komentar:

March 18, 2017 at 5:22 PM delete

next :v sambil aku bantu share :v

Reply
avatar