Sunday, November 13, 2016

Yuusha-sama no Oshishou-sama Chapter 06 Bahasa Indonesia

Chapter 06

Musim Semi Keempat


Untuk Jade van Cliffdorf, menjadi kesatria hanyalah sebagai checkpoint. Sejak Keluarga Marquis Cliffdorf telah menghasilkan beberapa generasi kesatria, kediamannya telah memegang jabatan penting di militer kekaisaran.

Sebagai anak tertua dari keluarga ternama, Jade mulai menghadiri sekolah kesatria pada usia 13 tahun. Setelah setahun menjadi kesatria pemula, pada tahun kedua, dia akhirnya memenuhi persyaratan untuk menjadi kesatria yang sebenarnya. Meskipun begitu, karena dia masih diperlukan untuk menghadiri sekolah kesatria selama enam tahun, dia masih resmi menjadi siswa.

Jade baru saja kembali ke kediaman Cliffdorf di ibukota. Di ruangan terbesar pada kediamannya, Marquis Welt van Cliffdorf duduk di meja bundar.

Dia adalah ayah Jade

TL Note : Di sini Jade memamnggilnya dengan sebutan ‘Chichiue’

Welt memegang jabatan sebagai Jenderal. Selama dia menjadi prajurit, dia berkulit putih, tapi sekarang, wajahnya menjadi gendut, dan setelah tidak pernah memegang pedang lagi untuk waktu yang lama,d ia menjadi jelek dan gendut.

Ketika jade memasuki ruangan, dia membungkuk ke ayahnya.

            “Aku telah kembali, ayah.”

            “Senang bisa melihatmu kembali, Jade”

Dia perlahan-lahan mulai duduk di kursi yang berada di hadapan ayahnya.

‘Apakah orang seperti itu adalah jenderal dari kesatria Kekaisaran?’

‘Dia jelek dan badannya gemuk, daging di dagunya merosot.’

‘Jika dia saja bisa menjadi jenderal, maka a—‘

Selama dia terus menghina ayahnya dan tersenyum seperti itu, dia mulai bicara.

            “Jadi, ayah, apa alasanmu telah memanggilku secara mendesak seperti ini?”

            “Apakah kau tahu tentang Brave?”

            “Tentu saja, dia sangat terkenal. Bukankah dia adalah putri dari Keluarga Mavis Ducal. Leticia van Mavis?”

            “Itu benar”

            “Aku mendengar bahwa dia adalah wanita yang sangat cantik.”

Jade secara pribadi tidak tahu tentang Leticia.

Dia diperlakukan sebagai anak yang bermasalah dan tidak pernah memulai debutnya di masyarakat tinggi selama masa kecilnya. Setelah peramal menyatakan dia akan menjadi seorang Brave, dia segera pergi.

Namun, sejak wajah Leticia ditempatkan di koran, penampilannya ditunjukkan pada banyak artikel berita, menyebabkan kecantikannya dikenal secara luas.

            “Aku telah bertemu dengannya dua kali, sekali pada audience dengan Yang Mulia, dan sekali lagi selama pesta dansa, dan aku rasa kecantikannya tidak ada yang menandingi. Saat ia masih berusia 14 tahun, bahkan aku ingin bercinta dengannya.”

Welt tersenyum vulgar.

            “Hou, tapi orang lain tidak akan menyerah untuk mendapatkan dirinya?”

            “Pangeran Alfred juga meminta Yang Mulia untuk menawarkan dia sebagai istrinya. Yah, meskipun untuk saat ini Brave menolaknya.”

Tubuh Welt bergetar saat ia menahan tawanya.

            “Brave diundang untuk menjadi anggota keluarga Kekaisaran untuk mengendalikan keluarga kita”

            “Pangeran melakukan itu?”

Jade terkejut.

Status dari pangeran sangat luar biasa untuk seorang wanita dari kaum bangsawan. Untuk menolaknya......

Ini bisa dimengerti jika Leticia merupakan anak dari seorang bangsawan yang tinggi menolak keinginan Keluarga Kekaisaran karena perbedaan status sosial. Karena setelah semuanya, status bangsawan yang tinggi merupakan tingkat kedua dari status Keluarga Kekaisaran.

Namun, untuk menolak tawaran menjadi istri dari pangeran, seperti yang diharapkan dari seorang Brave.

            “Apakah kepala Keluarga Mavis tidak mengatakan apa-apa?”

            “Meskipun dia putrinya, dia masihlah seorang Brave. Tampaknya dia memutuskannya sendiri. Hal baiknya, yang telah menyelamatkan kita dari beberapa masalah.”

            “Ayah, apa yang akan kita lakukan?”

            “Mendapatkan Brave untuk menikahinya, Jade”

Kata Welt sambil tersenyum.

            “Usiamu tidak berbeda jauh. Jika kau dapat menikahi Brave, Keluarga Clifdolf akan mampu bersaing dengan Keluarga Kekaisaran.”

Untuk negeri yang udik ini—tidak, orang-orang dari seluruh dunia, Brave adalah keberadaan yang suci.

Jika Brave adalah istri Jade......

Mereka bisa membungkam Kaisar, yang baru-baru ini ikut campur dalam urusan kami para bangsawan.

Kaisar telah berbicara tentang menurunkan pajak dan meningkatkan standard hidup masyarakat di wilayah Marquis Clifdolf ini, dan Welt sudah muak dengan semua itu. Hal itu akan sulit untuk Kaisar mengganggu jika Brave menikah dengan keluarga kita. Mereka akan sangat berpengaruh bagi para bangsawan, Kaisar akan terbungkam, dan mereka akan mempunyai kekuatan yang lebih.

Melihat ayahnya yang berbicara untuk mendapatkan kekuasaan dengan membuat Brave sebagai istri anaknya, Jade tersenyum sambil melihat ayahnya.

Dia sudah membayangkan masa depan di mana Brave sebagai istrinya.

Terlepas dari usahanya sendiri, dia akan menjadi Jenderal hanya karena dia lahir dari darah bangsawan. Dia kemungkinan besar akan menjadi Jenderal bahkan tanpa melakukan apa-apa. Selanjtunya, keinginan berputar-putar dalam hati Jade.

‘Bahkan orang seperti itu bisa menjadi Jenderal’

(Jika itu yang terjadi, maka..... )

‘Jika aku bisa menikah dengan Leticia sang Brave, aku bahkan mungkin akan berakhir sebagai Kaisar’

Jade tiba-tiba merasa darahnya mendidih.

‘Keluarga Kekaisaran saat ini sangat baik kepada rakyat jelata.’

‘Bukannnya menunjuk orang-orang bangsawan yang tinggi untuk menjadi kesatria, sekarang, banyak para rakyat jelata yang telah dipromosikan. Selanjtunya, di sekolah paling bergengsi, sekolah kesatria, ada rakyat jelata yang telah berani-berani bertingkah kurang ajar.’

Jade sudah tidak bisa menahan semua itu.

Sebagai seseorang dari Keluarga Ducal, Leticia sang Brave mewarisi darah bangsawan. Untuk Jade, tidak peduli apakah istrinya itu cantik atau jelek. Sebaliknya, darah para bangsawan lebih penting baginya.

Bahkan jika ambisinya menyebabkan Keluarga Kekaisaran dan Keluarga Mavis hancur, dia tidak keberetan asalkan keberadaan para bangsawan masih ada.

‘Jika aku bisa bisa menikahinya, aku akan mendapatkan banyak sekutu.’

‘Nilai sebenarnya dari darah bangsawannya tidak hanya dikenal oleh bangsawan, tapi juga oleh para rakyat jelata.’

‘Dengan demikian, negara akan terlahir kembali, dengan darah-biru bangsawan yang sebagai penguasa, seperti seharusnya.’

            “Jadi, ayah.”

Sementara berpikir tentang hal itu, Jade menyela permbicaraan Welt untuk masa depannya.

            “Apa itu?”

            “Di mana nona Leicia sekarang ?”

Untuk menjalankan rencana mereka, yang harus pertama dilakukan adalah menikahi Brave.

(tapi Brave adalah seorang gadis kecil yang masih berusia 14 tahun. Ada banyak cara untuk mendapatkannya).

(Namun, petama-tama aku harus bertemu dengannya secara pribadi).

Saat dicela, Welt menunjukkan ekspresi pahitnya. Dia berdiri dari kursinya, dan berjalan menuju jendela, perutnya bergoyang.

            “Saat ini, dia sedang ada di istana. Lalu, dia akan kembali pada master-nya, tapi Yang Mulia sepertinya tidak ingin membiarkan dia pergi. Setiap malam, dia mengadakan pesta dansa dan pesta makan untuk menahan dirinya.”

            “Bertujuan untuk menemuinya, aku juga harus menghadiri pesta dansa ?”

            “Benar. Cliffdorf segera mengurus pesta dansa saja. Pada saat itu, buatlah kesempatan. Pikirkan tentang hadiah untuknya.”

            “Itu harus dilakukan.”

Selain dua orang ini, bangsawan lainnya juga mungkin sedang berusaha untuk mendapatkan Leticia sang Brave, ini juga mungkin mencakup sampai orang-orang di negeri-negeri luar. Mereka merencanakan untuk mencuri satu langkah dari orang-orang. Jade tersenyum tanpa sadar mengenai gosip itu.

Langit biru yang cerah, dan sinar matahari yang lembut menandai datangnya musim semi. Karena persiapan untuk upacara masuk Sekolah Kesatria, Wynn menuju katedral pada pagi hari, menyeka beberapa keringat pada dahinya dengan haduk yang berada pada lehernya, dan kemudian menatap langit yang bersinar.


——

———

Burung-burung yang bermigrasi di langit biru yang cerah menandakan datangnya musim semi.

            “Oooi! Wynn!”

Mendengar suara dari belakang, dia berbalik dan melihat teman sekamarnya, Locke Marine, sedang melambaikan tangannya sambil berlari ke arahnya.

            “Selamat pagi, Locke”

            “Bukannya menghadiri upacara masuk, kau malah sedang membantu persiapannya?”

Locke melihat Wynn yang sedang membantu persiapan.

Semenjak katedral kekurangan kursi, Wynn sedang membawakannya, seperti yang diminta.

            “Seorang guru telah melihatku sedang melakukan latihan sendiri. Dan juga, aku tidak mempunyai kegiatan yang lainnya.”

Ini keempat kalinya.

Locke mengambil kursi dari Wynn dan berjalan bersama dengannya.

            “Lebih penting lagi, bukankan kau sekarang sudah menjadi kesatria pemula? Selamat!”

            “Ah, terima kasih.”

Sementara menggaruk kepalanya dengan tangan kirinya yang tidak memegang apapun, Locke memberikan jawaban setengah hati.

            “Jujur, aku tidak berpikir bahwa aku akan mencapainya sebelum kau.....”

            “Aku tidak memiliki kemampuan yang cukup, jadi aku gagal dalam ujuan.”

Hal ini sudah terjadi tiga kali.

Entah bagaimana.... Aku tidak bisa menempatkan kekuatan sihir ke pedang latihan. Bila dibandingkan dengan sihir yang menguatkan baja, untk menempatkannya pada kayu sangat berbeda.

            “Tidak hanya itu, tapi mungkin juga karena lawannya adalah siswa kelas atas.”

Dua tahun yang lalu, pertandingan berakhir setelah dikendalikan sihir dan dilucuti dengan mudah.

            “Selain itu, lawanmu juga sangat tangguh, dan kau tidak diuntungkan.”

Dalam sebuah pertempuran, kita tidak bisa memilih lawan. Jika kau tidak bisa menang melawan siapa pun lawannya, maka kau tidak berhak untuk menjadi kesatria.

Dia telah menjadi teman sekamarnya selama tiga tahun. Locke belum pernah bertemu dengan seseorang seperti Wynn.

Pagi hari setelah upacara masuk, Locke bangun dan melihat Wynn sudah tidak berada di tempat tdiurnya. Jika dia mencarinya di halaman, dia pasti akan menemukannya yang sedang mengayunkan pedang kayu yang sudah tua.

Setiap hari, dia akan kembali terlambat, setelah pelajaran dan sesi perlatihan yang ketat selesai, dia akan pergi dengan terburu-buru.

Para bangsawan dan anak pedagang akan berkumpul di sekolah, di sisi lain..... Setelah kelas, banyak yang akan pergi ke kota secara berkelompok. Orang-orang yang tidak pergi keluar untuk bermain, sangatlah sedikit.

Locke tertarik ke mana perginya Wynn, jadi dia mencoba untuk mengikutinya. Wynn akan berada di bawah dapur yang kecil dan mencuci kentang. Setelah mencucinya, dia akan berperan sebagai pelayan di ruang makan. Itulah kebiasannya.

Dia akan kembali dari pekerjaannya saat larut malam.

Hari itu, selama Wynn kembali ke pekerjaannya, dia tidak bisa memanggilnya dan Locke tidak merasa telah bermain-main, dan dengan begitu dia kembali ke asrama.

Wynn pulang seolah-olah tidak ada yang terjadi. Namun, dia bermandikan dengan keringat dari mengayunkan pedang kayunya.

Semenjak upacara masuk, kemampuan berpedang Wynn sudah melampaui yang lainnya, dan rekan-rekannya terkejut pada nilai-nilainya, tapi bagi Locke itu sudah sewajarnya.

Kalau saja kerja kerasnya dapat dilihat dari hasilnya.

Ketika dia masih muda, selain belajar dasar-dasar dari seorang petualang, Wynn berlatih berpedang secara otodidak, tapi meskipun begitu, anak-anak dari para bangsawan yang telah dilatih oleh para master yang terkenal tidak bisa menandinginya.

Meskipun begitu, Wynn masih tetap berjuang di kelas. Bila dibandingkan dengan teman-teman sekelas yang lainnya, yang telah diajarkan oleh guru pribadi mereka, prestasi dalam akademinya masih sangat rendah. Selain itu, dia memiliki jumlah kekuatan sihir yang rendah. Pada tes selama tahun pertamanya, melawan lawan yang kekuatan sihirnya bertipe serangan, Wynn tidak berdaya.

Pada tahun kedua, dia berencana untuk mempersipakan pengaman, tapi karena tes hanya memperbolehkan untuk menggunakan pedang latihan saja, maka dia tidak dapat menggunakan pengaman itu, dan kalah lagi seperti pada pertandingan tes sebelumnya. Pada tahun ketiga, dia gagal dalam menemukan cara untuk melawan sihir menggunakan pedang latihan.

Setelah melihat ini, Locke mendekati seorang guru demi Wynn, tapi setelah itu dia mengatakan “Jangan mengganggu ujian”. Maka dia menyerah.

Sekarang, Locke telah menjadi kesatria pemula. Locke adalah anak kedua dari keluarga pedagang. Putra tertua akan dijadikan sebagai penerus orang tua mereka, tapi bukannya melatih dirinya untuk menjadi pedagang, dia malah akan dinikahkan dengan keluarga lain, dia terdaftar di Sekolah Kesatria, berharap untuk hidup bebas. Dengan perasaannya yang setengah hati, mengingat kerja keras yang telah dilakukan oleh Wynn, dia menjadi kesatria pemula sepertinya tidak sengaja.

Locke merasa bersalah kepada Wynn.

            “ahh, maaf.”

Setelah mengantarkan barang ke pertugas di katedral, dia akan berangkat untuk membantu pekerjaan yang lainnya saat perjalanan kembali.

            “Permisi senpai?”

Melihat ke belakang, dia melihat seorang gadis muda yang sedang berdiri di sana.

            “Oo, orang yang cantik.”

Locke tidak sengaja bergumam seperti itu. meskipun dia adalah orang tertutup, bahkan secara tidak sadar terpesona olehnya.

Sinar matahari pada musim semi terlihat berkilau karena rambut emasnya yang jatuh, dan  mata hijaunya.

Gadis itu memiliki semacam kecantikan yang dapat menembus cahaya.

            “A, aa, haruskah aku memanggilmu senpai? Apakah kamu murid baru?”

            “Ya, itu benar.”

Dia mengangguk sambi menunjukkan senyumannya yang manis.

            “Jika aku telah menyelesaikan pendaftaran, aku harus mengganti pakaianku, tapi aku tidak melihat ruang ganti khusus untuk bangsawan di sini.”

            “Ah, kalau itu, seharusnya bukan di sini.”

Gadis itu menuju ruang ganti untuk orang biasa.

            “Maaf, tapi karena ini masih pagi, hampir tidak ada siapa pun di sini, dan saat aku bertanya pada orang-orang yang lainnya mereka sedang sibuk.”

 Gadis tersebut meminta maaf.

            “Senpai berdua sepertinya sedang berjalan-jalan di sekitar, dan mempunyai waktu luang.”

            “Eh, yah....”

“Jika itu yang terjadi, maka Wynn, kau yang harus menunjukkan tempatnya, karena kau akan menghadiri upacara masuk, kan?”

“Tapi aku masih harus membantu....”

“Bukankah itu semua tugasmu? Aku akan tetap di belakang dan melakukannya untukmu. Kau tidak akan bisa membantu persiapan jika kau tidak segera membantunya?”

Melambaikan tangannya, Lock dengan cepat berbalik dan pergi.

            “Kalau begitu, Wynn. Sampai jumpa lagi!”

            “Terima kasih Locke!”

Setelah mengucapkan terima kasih pada Locke, Wynn berbalik menghadap gadis itu.

            “Kalau begitu, mari kita pergi.”

            “Baik.”

Gadis itu berjalan di belakang Wynn, mengikutinya.

Dia merasakan perasaan yang jengkel pada pikirannya.

            “Aku pikir kamu adalah senpai-ku, tapi kamu juga siswa baru seperti aku?”

            “Aku memang senpai-mu, tapi ini adalah ke-empat kalinya aku menghadiri upacara masuk, jadi aku pada dasarnya seperti siswa baru juga.”

            “Kalau begitu, kamu akan menjadi teman sekelasku?”

            “Mungkin akan seperti itu. Maafkan aku, tapi karena kamu menggunakan ruang ganti untuk para bangsawan, apakah kau seorang siswa pertukaran dari negeri asing.”

Umumnya, bahkan anak-anak para bangsawan mengganti pakaiannya di ruang ganti umum di katedral. Hanya keluarga Raja dan siswa pertukaran dari negeri asing yang merupakan bangsawan yang dizinkan untuk menggunakan ruang ganti khusus.

            “Aku lahir di negeri ini, tapi ada beberapa keadaan yang khusus...”

            “Jadi seperti itu, ya? Haruskah aku berbicara dengan penuh hormat?”

            “Yah, aku tidak keberatan seperti yang sekarang ini”

Gadis itu berkata sambil sedikit tertawa.

            “Setelah menghadiri selama empat tahun, bagaimana bisa kamu masih berharap untuk menjadi seorang kesatria?”

            “Aku sudah berjanji pada diriku sendiri, bahwa aku akan menjadi seorang kesatria, tanpa gagal”

            “Bahkan jika jalan yang aku lalui ini panjang dan susah, aku akan terus berjuang tanpa menyerah.”

Dengan kepercayaannya ini, Wynn terus mengayunkan pedangnya setiap hari.

            “Selain itu, seorang teman dekatku di masa lalu masih berusaha dan berjuang sendirian di tempat yang jauh. Bahkan jika aku tidak menjadi seroang kesatria, aku ingin bisa dengan bangga mengatakan bahwa aku telah berusaha.”

Berkata begitu, Wynn yang terlihat malu-malu agak menjauh dari gadis itu.

            “Itu tidak aneh....”

Saat gadis itu bergumam, dia menyadari bahwa dia telah meneteskan air matanya.

            “Apa yang aku katakan kepada seseorang yang baru saja aku temui? Oh, iya. Apa alasanmu untuk mendaftar ke sekolah ini?”

Ketika Wynn bertanya, wajah gadis itu terlihat cerah dan tersenyum lagi.

            “Aku... Hmmm... Ada orang yang ingin di mana agar aku bisa berjalan di sampingnya. Dia merupakan cahays bagiku, dan aku masih mengejar punggungnya.”

Pada saat itu, senyuman yang ditunjukkan oleh gadis itu terlihat begitu mempesona, dan Wynn secara tidak sadar telah terpesona.

(Senyuman itu, di mana aku pernah melihat itu sebelumnya?)

            “Ah, sepertinya kita telah sampai.”

Berhenti, Wynn melihat gadis itu sedang mengetuk ruang pribadi sebelum masuk.

            “Leticia-sama!”

Seorang pria setengah baya yang agak besar keluar dari dalam. Meskipun rambutnya telah beruban, wajahnya masih terlihat muda, dan tubuhnya terlihat seperti baja. Itu adalah Kepala Sekolah Kesatria, Zaunas-shi.

            “Kau sangat lama, aku pikir kau tersesat.”

            “Maafkan saya, saya sebenarnya sedikit tersesat.”

Leticia dengan ringan menunduk kepada kepala sekolah.

Namun, Wynn tidak memperhatikannya, karena dia memperhatikan senyuman nakal yang ditunjukkan oleh Leticia.

“Kalau tidak salah, kau telah masuk sekolah untuk ke-empat kalinya, Wynn Byrd-kun. Terima kasih karena telah membingbing dia ke sini, tapi sekarang silahkan untuk kembali.”

“Apakah.... Kau Leti?”

Menyela pembicaraan kepala sekolah, dia melangkah mendekati gadis itu. Dia menunjukkan ekspresi yang terkejut dan gelisah.

            “Apakah kau baru menyadarinya....?”

Dengan tangan di pinggangnya, Leticia mendesah.

“Sudah lama tidak bertemu, Onii-chan! Aku telah kembali!”

Leticia menunjukkan senyumannya yang mempesona pada Wynn yang sedang berdiri tercengang.





Kembali ke Chapter 05                                                Menuju Chapter 07


Related Posts

Yuusha-sama no Oshishou-sama Chapter 06 Bahasa Indonesia
4/ 5
Oleh