Saturday, June 10, 2017

Yuusha-sama no Oshishou-sama Chapter 43 Bahasa Indonesia



Chapter 43

Pengakuan di Bawah Pohon Cahaya ①




Para elf berkumpul di luar sel.

Melihat Wynn keluar sambil menarik lengan Leticia, mereka membuat sedikit jalan untuknya.

Sambil berdiri di antara kerumunan, Tiara sekilas melihat wajah marah Wynn dan eskpresi Leticia yang berlinangkan air mata dari terangnya Pohon Dunia, dan mulai mengejar mereka, tapi kemudian—

Dia menggelengkan kepalanya, dan menginstruksikan elf lain yang ada di kerumunan untuk memberikan jalan pada pasangan itu.

Saat Tiara dan para elf lainnya melihat, Wynn dan Leticia berjalan menuju anak Pohon Dunia dan berhenti di akarnya.

            “Cantiknya. Aku tidak bisa membayangkan ada berapa banyak pemandangan yang indah di dunia ini”

Wynn menengadah, memandang anak Pohon Dunia.

Dari batangnya, dahan-dahannya, dedaunannya, banyak bola dengan warna berbeda yang bercahaya—merah, biru dan kuning—keluar dari seluruh pohon, layaknya embun cahaya.

Leticia juga menengadah.

            “..... Benar-benar cantik”

Dia bergumam kagum.

Tidak seperti Wynn, ini bukan pertama kalinya Leticia melihat anak Pohon Dunia. Dia bahkan pernah melihat Pohon Dunia di ibukota elf.

Tapi saat dia memikirkannya kembali, dia tidak ingat pernah merasa tersentuh.

Pohon Dunia biasanya dapat membuat hati siapa saja yang melihatnya tersentuh, tapi dia menganggapnya seperti kerikil di pinggir jalan. Saat itu, dia memikirkan Pohon Dunia sebagai sumber kekuatan sihir untuk sihir tranfser. Hanya alat yang nyaman digunakan.

Di samping Wynn, Leticia juga melihat pemandangan yang menakjubkan itu. Dia mengangkat tangannya dan menangkap salah satu butiran cahaya yang melayang. Seperti salju, cahaya meleleh dan kemudian menghilang.

            “Hei, Leti”

Saat dia menengadah, Wynn mulai berbicara.

            “Leti harus berhenti bertarung. Terutama dalam pertempuran antara manusia”

Leticia menatap Wynn.

Wynn terus melihat cahaya yang melayang turun dari pohon.

            “Kau mungkin adalah Brave yang telah membunuh Raja Iblis. Dipuji oleh semua orang, dikagumi oleh orang-orang, dihormati oleh semua orang. Tapi—“

Tatapannya beralih dari pohon ke Leticia.

            “Kau tidak boleh membiarkan mereka percaya kalau kau akan menggunakan kekuatan itu terhadap manusia. Kau kuat, Leti. Kekuatanmu itu bukan main. Jika kau terlibat dalam konflik, pihak yang kau dukung pasti akan menang. Aku tidak terlalu mengetahui tentang dunia luar, selain dari apa yang aku pelajari dari sekolah dan buku yang dibaca. Datang ke desa elf ini membuatku sadar  kalau dunia yang aku tahu hanyalah sebagian kecil dari dunia sebenarnya. Aku benar-benar tidak bisa membayangkan seberapa besar dunia itu sebenarnya. Bahkan seandainya aku mempunyai pengetahuan tentang anak Pohon Dunia, melihatnya secara pribadi sangat berbeda dengan melihatnya di buku.”

Wynn sekali lagi menatap pohon itu.

            “Tapi aku tahu satu hal.  Orang bisa mengubah persepsi mereka terhadapmu. Karena kau adalah seorang bangsawan Kekaisaran, kau seharusnya dibenarkan untuk bertarung dalam mempertahankan negaramu. Tapi, sebagai Leticia van Mavis sang Brave, kau tidak bisa melakukan itu. Kau menyelamatkan dunia dengan mengalahkan para iblis. Kau tidak akan menggunakan kekuatan itu untuk melawan manusia. Itulah yang orang percayai”

            “Tapi, jika orang mulai percaya kalau kau bisa mengubah kekuatan itu terhadap umat manusia, maka pujian dan rasa hormat yang diberikan orang-orang padamu sebagai Brave dapat dengan mudah berubah menjadi ketakutan. Jika itu terjadi, maka akan sulit untuk mengubah kesan mereka terhadapmu. Mereka takut kalau kekuatan yang melebihi pemahaman manusia bisa berbalik melawan mereka. Dari Brave ke monster—kau akan menjadi Raja Iblis yang baru. Aku tidak ingin orang lain meliaht Leti seperti itu”

Leticia mengingat kembali pada hari saat peramal menyatakannya sebagai Brave.

Bahkan saat mereka memuji kekuatannya, mata mereka berbeda, memperlihatkan ketakutan mereka saat mereka menjauh darinya.

——‘Apakah dia...... benar-benar...... manusia?’

——‘Apa mungkin dia iblis yang menyamar? Sungguh menakutkan........’

——‘Brave benar-benar berbeda dari kita yang merupakan manuisa’

——‘Dia pasti monster’

‘Aku—Aku bukan........ monster.......’

‘Mereka melihatku sebagai eksistensi yang melampaui batas manusia. Benar, bukankah seharusnya aku sangat memahaminya? Aku pasti sudah menyadari itu sebelum Onii-chan menunjukkannya padaku, bukan?’

Wynn menatap Leticia, yang sedang menangis sambil menggantungkan kepalanya.

Dengan pelan dia membelai rambut Leticia. Cahaya yang berasal dari anak Pohon Dunia menyebabkan rambut kuning muda Leticia berkilau.

Mereka yang tidak tahu dengan baik, tidak akan pernah percaya kalau gadis ini memiliki kekuatan yang sangat besar. Tapi mereka yang tahu, pasti ingin mendapatkannya sebagai pion untuk memanipulasinya sesuka hati mereka.

Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan menahan Wynn sebagai sandera.

‘Ini tidak bagus. Jika seperti ini, aku hanya membebani Leti............ Menjadi Kesatria adalah mimpiku. Tapi haruskah aku berhenti di situ? Apa yang harus aku lakukan?’

            “Hei, Onii-chan.......”

Leti langsung bicara saat itu juga.

            “Aku mengerti kenapa kau menyuruhku untuk tidak bertarung. Aku benar-benar harus menyadari kalau aku telah melibatkan Onii-chan

            “Tidak, Leti, bukan seperti itu—“

Leti tersenyum pada perkataan Wynn.

Dan kemudian, Leticia—

***

TL Note : Kampret, pake time skip segala lagi :3

*Krak*

            “Ah..... M-maaf”

Kata Sherry dengan suara pelan.

Semua orang terkejut dengan suara itu.

Sambil mendesah, Kelvin bersandar ke dinding sel batu.

            “Hei, Kelvin. Meskipun sudah lama, kau sepertinya tidak terlihat bersemangat

            “Tidak ada yang membuat bersemangat, dikurung di tempat ini. Lama tidak bertemu, Rosefeld. Meski sudah bertahun-tahun, kau terlihat tidak berbeda

            “Memangnya aku akan berubah setelah beberepa tahun!—itu yang ingin aku katakan, tapi kalian berdua telah berubah cukup banyak dalam beberapa tahun terakhir ini, terutama Royce. Bagaima bisa dia menjadi seperti itu? Aku hampir mengira kalau dia orang yang berbeda saat melihatnya dari jauh?”

            “Dia menjadi lebih gemuk karena menikmati kekayaannya. Dia harus sedikit menurunkannya nanti..... atau mungkin lebih

Kelvin kemudian berbalik ke arah Lokce, yang berdiri di sampingnya.

            “Tolong bawa Sherry untuk saat ini. Rosefeld, kita akan membawa gadis itu menjadi tahanan kami. Tidak akan menjadi masalah, ‘kan?”

            “Saat ini, para Tetua sedang sibuk dengan persiapan penyambutan, jadi.....”

Rosefeld menuangkan dua cangkir wine yang dibawanya, lalu menyerahkan yang satunya pada kelvin. Karena dia kedinginan, dia dengan senang hati menerimanya. Kelvin meminum semuanya dalam satu tegukan.

Rasa manis dan asam buah anggur memenuhi mulutnya.

            “Apakah yang dikatakan anak itu sebelumnya benar? Apakah kau benar-benar mencoba menggunakan Brave?

            “..... Eh, yah......”

Rosefeld juga meminum wine­-nya.

            “Aku tidak bermaksud mengkritikmu. Jika dalam posisimu, itu adalah tindakan yang masuk akal. Tapi bagi kalian berdua, tidak sesederhana itu, ‘kan?

            “Ya. Langkah pertama adalah untuk mengetahui gerakan musuh dari kalian. Mereka begerak di dalam hutan. Tidak mungkin ‘Penguasa Hutan’ tidak akan menyadari pergerakan mereka

            “Yah, kalau mereka masuk hutan, itu pasti terjadi. Kami mungkin tidak menangkap semuanya, tapi.......

Rosefeld dan Kelvin saling bertukar informasi dan rencana.

Begitu Kelvin mendengar informasi yang dia butuhkan, dia berdiri.

            “Terima kasih banyak. Kau telah membantu kami

            “Aku baru saja membayar hutangku kepada kalian berdua. Aku juga akan memberitahumu dimana tempat persembunyian mereka. Tolong, makanlah makanannya juga. Rasanya tidak baik pada Tetua jika kau menolak keramahan kami. Apalagi sejak Tuan Putri ada di sini

            “Tuan Putri?”

            “Tiara Sciurus Belfa. Kalian memanggilnya ‘Great Sage’, bukan?

            “Jadi begitu

‘Oh iya, Great Sage adalah Tuan Putri High-elf, ‘kan?’

            “Kelvin. Aku bilang kalau itu adalah tindakan yang masuk akal untuk menggunakan Brave, tapi para elf tidak akan pernah mengizinkannya. Jika kalian manusia menyalahgunakan Brave, kami akan berada di sisinya. Jangan lupakan itu”

Kelvin mengangkat bahunya pada nada suara Rosefeld yang awalnya pelan mendadak menjadi lebih keras.

Dia meninggalkan sel.

Mereka bisa mendengar suara elf yang ribut.

Meskipun mereka terpisah dari pasukan pengintai utama, dan harus kembali secepat mungkin, Kelvin memutuskan untuk menginap semalam.

Dia bisa mendapatkan makanan hangat. Mengingat bahwa dia khawatir dengan apa yang harus dimakan saat dia tiba, Kelvin dengan cepat mulai berjalan saat perutnya berbunyi.

***

Sehari setelah pasukan pengintai kembali ke perkemahan.

            “Pak, Letnan Royce ingin melapor”

            “Aku tidak ingin melihatnya. Aku lebih suka makan sampah daripada melihat wajahnya yang jelek!”

Dia mencelupkan sepotong roti lembut ke dalam rebusan krim hangat yang dibuat dengan susu murah. Rebusan itu berisi daging dan sayuran yang diberikan untuk perwira berpangkat tinggi. Dengan minuman wine mewah, Jenderal Feyl, komandan pasukan terdepan, mulai meneriaki pengawalnya saat mendengar nama bawahan yang paling dibencinya.

            “Tapi Pak, Letnan Elstead ingin melaporkan suatu masalah yang mendesak”

            “Berisik. Aku sedang makan. Jika dia perlu, temui saja aku nanti!”

            “T-Tapi.......”

            “Selamat pagi, Pak. Sementara semua orang sibuk bersiap untuk berangkat, anda sepertinya sedang menikmati makanan anda”

Setelah menyingkirkan kesatria yang menjaga pintu masuk ke tenda, Royce menerobos masuk ke dalam tenda yang luas.

            “Dasar bodoh! Siapa yang memberimu izin untuk masuk! Apa yang kau lakukan!”

Tanpa memikirkannya, Royce mengambil sepotong ayam panggang dari piring di atas meja dan menggigitnya. Dia membelai dagunya sambil memegang sepotong ayam.

Begitu Feyl melihat wajah Royce, nafsu makannya berubah menjadi mual.

            “Bukankah ada masalah mendesak? Apakah kau baru saja datang ke sini untuk mencuri makananku!?”

            “Saya sungguh minta maaf. Itu terlihat sangat enak—oh, ini enak. Anda tahu, yang membuat makanan ini adalah koki kelas satu daru Divisi Logistik. Anda seharusnya membagikannya juga pada bawahan lainnya”

Meskipun dia meminta maaf, eskpresinya seperti merasa tidak menyesal, dan tetap memakan dagingnya. Semua kata-katanya mengandung sindiran tajam.

            “Bukankah aku menyuruhmu untuk tetap berada di barisan belakang untuk melindungi rakyat jelata tadi malam! Kenapa kau meninggalkan posisimu!”

            “Tadi malam, gadis yang kami bawa kembali memberi tahu kami lokasi perkemahan musuh. Itulah yang ingin saya laporkan”

            “Oh? Dimana itu?”

            “Desa Doria. Dua desa dari Desa Torc, tempat kami mendapat laporan pertama kali”

            “Hmph. Sungguh bodoh”

Feyl tertawa pada Royce.

            “Sekarang lihatlah ke sini. Inilah informasi yang kami terima dari pasukan utama. Lokasi perkemahan mereka tertulis di sini. Hanya beberapa jam dari sini dengan kuda. Kita harus segera menghancurkan mereka”

Feyl menyeringai dan melemparkan surat resmi dari pasukan utama ke meja. Royce menunduk dan membacanya.

            “Kita harus segera menghentikan keberangkatannya”

            “Apa!?”

            “Melihat keadaan saat ini, sepertinya gerakan kita telah dibocorkan ke musuh. Tolong dipikirkan kembali. Ada pengkhianat di dalam pasukan utama—tidak, pemberontak yang dibujuk oleh negara lain. Perintah itu bisa jadi jebakan”

            “Omong kosong apa yang kau katakan itu? Mana yang benar, informasi dari seorang gadis desa, atau informasi dari pasukan utama? Bahkan orang bodoh pun tahu!”

Marah, Feyl berteriak pada Royce, tapi ekspresi Royce tidak gelisah.

            “Pak, sepertinya ada sesuatu yang salah dengan pergerakan musuh. Kenapa prajurit Petersia menyerang dan memusnahkan desa? Jika Petersia menginginkan wilayah, tidak masuk akal jika bertindak seperti ini. Mereka menyusup ke pertahanan perbatasan kita, dan perlahan-lahan berkeliling untuk menyerang wilayah kita. Akan masuk akal jika ada orang dalam yang membimbing pergerakan mereka”

Royce menyingkirkan piring di atas meja, dan memberi isyarat kepada para kesatria yang sedang berjaga. Feyl mengerutkan dahinya pada tindakan Royce yang tidak baik itu, tapi dia tidak terlalu keberatan. Mungkin karena melihat Royce membuatnya kehilangan nafsu makannya.

Royce membuka gulungan peta di meja yang sekarang sudah dibersihkan.

            “Serangan terhadap penduduk desa dan pedagang semua terjadi di dekat perbatasan di dalam wilayah kekuasaan Count Valessia, Marquis Remrandt, Marquis Cliffdorf, dan sayangnya, milik saya juga. Tapi dari semua itu, hanya di tanah Marquis Cliffdorf yang memiliki pedagang karavan diserang, sementara tidak ada penduduk desa. Saya percaya kalau Jenderal Feyl yang bijaksana dapat memahami maksudnya?”

            “M-Marquis Cliffdorf adalah pengkhianatnya, menurutmu. Tapi apakah itu semua dugaan?”

            “Tidak, tentu saja itu tidak lebih dari sebuah dugaan. Asal-usul pedagang karavan itu belum diselidiki. Tapi yang lebih membingungkan adalah posisi mereka saat ini. Sampai sekarang, kita hampir kehilangan mereka. Kita jelas telah dipandu ke lokasi itu”

Feyl juga melihat ke peta. Rute yang mereka ambil sampai saat itu sepertinya membawa mereka ke tempat yang ditunjukkan oleh perintah baru. Tapi bisa juga itu kebetulan hanya karena pengejaran mereka.

Di sana, perbatasan antara Kekaisaran Remulshil dan Kerajaan Petersia tidak begitu jelas.

Tapi penghinaan Feyl terhadap Royce mempengaruhi penilaiannya. Dia menyingkirkan kecurigaannya.

            “Diamlah. Tidak ada yang mau mendengarkanmu. Perintah adalah perintah. Kita akan bergerak sesuai rencana!”

            “Kalau begitu, setidaknya kita harus mengintai daerah itu sekali lagi sebelum kita berangkat”
            “Jaga mulutmu! Kita tidak perlu meragukan apakah perintah yang kita terima dari pasukan utama itu benar atau tidak. Itu hanya menghabiskan waktu dan tenaga saja. Kita memiliki lima ratus orang. Mereka hanya punya dua ratus orang. Jumlah kita lebih banyak dua kali lipat. Apa yang kau takutkan?”

Marah, Feyl menanggap Royce pengecut.

            “Ekspedisi telah diputuskan. Aku harap tidak ada lagi pembangkangan”

            “...... Maafkan saya”

Royce membungkuk. Ketidakpuasan jelas terpampang pada wajahnya.

            “........ Letnan Royce. Ada apa dengan ekspresi itu? Jadi begitu...... kau benar-benar takut pada musuh”

            “Saya tidak takut pada mereka. Saya bahkan tidak tahu siapa musuh kita”

            “Omong-omong, pasukanmu bertugas melindungi para rakyat jelata. Aku telah menyuruhmu untuk tetap berada di barisan belakang, tapi jika para rakyat jelata bercampur di antara kesatria lainnya, itu akan mempengaruhi semangat juang. Kau akan melindungi rakyat jelata di barisan belakang”

            “..... Apa maksud anda saat kita sampai di medan perang?”

            “Itu benar. Hidup itu berharga untukmu, ‘kan? Count yang terhormat. Kau akan mematuhi permintaan itu ‘kan? Kau akan dikirim ke barisan belakang untuk melindungi rakyat jelata. Perintah itu memberikanmu kesempatan yang sempurna untuk melarikan diri dari pertempuran. Sebaliknya, kau akan menjadi pahlawan untuk menyelamatkan orang-orang”

Royce tersenyum saat Feyl tertawa kasar.

            “Saya mengerti. Saya pikir hidup itu memang berharga. Saya akan membawa para rakyat jelata ke barisan belakang dan melindunginya di sana”

Dengan melakukan hormat, Royce meninggalkan tenda.

            “Pengecut!”

Feyl melontarkan kata-kata itu dibelakang Royce.

Royce tidak menanggapinya dan terus berjalan untuk pergi.

‘Bagus. Sekarang aku telah menyingkirkannya dari medan perang. Tidak mungkin dia bisa ikut campur lagi’

Feyl melihat perintah itu dengan sungguh-sungguh. Mereka menggunakan keunggulan jumlah mereka untuk mengalahkan perkemahan musuh.

‘Orang itu hanya tinggal sejarah. Aku berada di atas angin. Dan nantinya aku........’

Pikiran itu membuat tekad Feyl semakin kuat.

            “Kerja bagus, Letnan Royce. Bagaimana hasilnya?”

Royce menggelengkan kepalanya.

            “Ditolak seperti biasa. Dia tidak mendengarkannya”


Malam sebelumnya, Rosefeld telah mengunjungi Royce secara rahasia. Dia mengatakan kepadanya lokasi markas musuh.

            “Aku akan tinggal di barisan belakang dan mengamatinya”

            “Apakah ada masalah?”

Royce menceritakan pembicaraannya dengan Jenderal Feyl.

            “Itu jelas jebakan. Apa yang harus kita lakukan?”

            “Kita bisa tinggal di belakang dan melindungi para penduduk. Aku berjanji akan melakukannya. Kita bisa bertindak secara bebas. Aku tidak ingin ada pertikaian, tapi sepertinya tidak bisa dihindari. Jika itu terjadi, pergerakan Reeno dan Wedge akan menjadi gawat. Yah, aku rasa semua persiapanku tidak akan sia-sia”

Royce tersenyum pada Kelvin.

Kelvin melihat senyuman itu dan berpikir ‘Whoa, senyumannya ganas sekali’.

Dengan berpura-pura pergi ke barisan belakang untuk melindungi rakyat jelata, pasukan Wynn maju dan pergi ke Desa Doria, yang dikatakan oleh Rosefeld.

Di sana, adalah markas musuh.

Reeno dan Wedge saat ini menuju ke wilayah Count Elstead.

Mereka membawa surat dari Letnan Royce—Count Elstead—memintanya untuk mendapatkan bala bantuan.

Sebagai seorang bangsawan dengan gelar Count, Royce memiliki kesatria pribadinya sendiri.

Itu akan berada di luar wewenangnya untuk semena-mena memanggil pasukan, tapi tidak terikat pada statusnya sendiri. Dia akan melakukan apapun untuk melindungi wilayahnya.

Pasukan Wynn mendekati tepi desa, mengamatinya. Mereka bisa melihat beberapa rumah, ladang, dan ayam yang telah dirawat.

Ayam-ayam itu sedang memakan rumput di luar kandang, berkokok.

Tampak seperti desa pada biasanya.

Tapi, bukannya penduduk desa, orang-orang ber-armor memegang pedang dan tombak berjalan di jalanan dan ladang.

Mereka bukan penduduk asli Desa Doria. Kemungkinan mereka semua ditahan di salah satu bangunan.

Beberapa pria memakai pakaian sederhana dan armor kulit yang usang. Mereka bukan prajurit Petersia, mereka mungkin adalah bandit dan prajurit bayaran yang bersekongkol dengan mereka.

Di antara mereka, mereka bisa melihat sekelompok prajurit dengan armor logam dan senjata.

Tidak seperti bandit yang kacau, gerakan disiplin mereka dengan jelas menunjukkan kalau mereka adalah kesatria.

            “Hm? Pria itu...... dimana aku.......?”

Saat melihat seorang pria tua di antara kelompok tersebut, Kelvin merasakan sedikit kegelisahan.

Jika dia berasal dari Petersia, Kevlin seharusnya tidak pernah bertemu dengan orang tua itu sebelumnya, tapi dia merasa tidak asing dengan orang tua itu.

Pria yang tampaknya adalah pemimpin itu menunggangi kuda di depan kelompok tersebut.

Mereka berencana menyerang pasukan depan dari belakang.

Ketiga orang itu hanya bisa menggertakan giginya karena frustasi saat mereka melihat kelompok tersebut berangkat. Bala bantuan dari Count Elstead belum sampai.

Mereka hanya bisa melihat tujuh atau delapan orang tetap tinggal untuk menjaga markas mereka.

Akan lebih baik bagi mereka untuk bergabung dengan bala bantuan dari Orde Kesatria Count Elstead. Sherry dan Royce tetap tinggal di barisan belakang untuk menunggu bala bantuan.

Locke, Wynn dan Kelvin dengan tenang berbalik kembali—atau lebih tepatnya, mereka akan kembali.

Seiring dengan suara terjatuh, seorang gadis muda dilempar keluar dari sebuah bangunan.

Dua—tidak, tiga orang dikeluarkan dari pintu. Terlihat senyuman vulgar di wajah mereka.

Mereka menendang gadis itu, yang dengan putus asa berusaha berdiri dan lari sambil menjerit, lalu menaiki di atasnya. Mereka merobek pakaian biasa penduduk desa.

Gadis itu sekali lagi menjerit.

Wynn menggertakan giginya, mencoba menahan amarahnya.

            “Mereka...... para bajingan itu”

Locke juga  menggertakan giginya, mengamati adegan biadab itu dengan marah.

            “Bersabarlah. Kita harus menunggu bala bantuan terlebih dahulu. Lalu kita bisa menyelamatkan mereka semua”

Terlepas dari kata-katanya, Wynn bisa melihat kemarahan yang tak terkendali di matanya.

            “.... Maafkan saya, Wakil Kapten.... saya ingin.... tidak, saya akan menjadi seorang kesatria yang melindungi yang lemah. Dihadapan saya ada seseorang yang membutuhkan pertolongan. Saya tidak bisa membiarkannya begitu saja”

            “Wynn.......”

Kelvin mengeluh.

            “........ Sebagai komandan, aku harus menolak pemikiran itu. Itu terlalu idealis. Jika kau melupakan hutan untuk pohon, kau bisa kehilangan segalanya...... tapi.......”

Sudut bibir Kelvin sedikit menaik.

            “Terus terang saja, aku juga setuju dengan pemikiranmu. Kapten Royce mungkin marah, tapi kalau hanya beberapa yang setingkatan bandit, kita bertiga akan baik-baik saja”

            “Sekarang, semua orang sedang melihat gadis itu. Mereka penuh dengan celah, Wakil Kapten”

Locke, yang sedang memantau desa saat dia mendengarkan percakapan Kelvin dan Wynn, menyela.
Bahkan orang-orang yang seharusnya berjaga juga melihat pria yang mengelilingi wanita itu, tidak memperhatikan keadaan di sekitar mereka.

            “Ayo pergi!”

Atas perintah Kelvin, mereka semua melompat dari balik semak belukar tempat di mana mereka bersembunyi.

            “Ap!?”

            “Apa itu?”

Wynn menyelinap melewati para penjaga, yang membelakangi dia. Dia melompat ke tengah orang-orang yang mengelilingi gadis itu.

Dia mengayunkan pedangnya. Semua pria di sekitar korban langsung ditebas.

Mereka tidak bisa melakukan banyak perlawanan, sejak mereka melepaskan armor mereka dan melemparkan senjata mereka ke samping.

Wynn menebas punggung orang-orang yang mencoba merangkak pergi sambil mengeluarkan teriakan menyedihkan.

            “Bajingan kau!”

Para penjaga mulai sadar dan mencoba melakukan serangan balasan, tapi ditikam dari belakang dengan tombak oleh Locke.

            “Aku akan menyerahkan tempat ini padamu!”

Mengatakan itu, Kelvin melompat ke bangunan dimana para penduduk desa lainnya berada.

Dia ingin mengalahkan para bandit sebelum yang di dalam menyadari apa yang terjadi di luar dan mengambil para sandera.

Mereka mendengar teriakan kemarahan dari para bandit dan jeritan dari penduduk desa, tapi segera menjadi sunyi.

            “Lebih mudah dari yang aku perkirakan”

Kelvin keluar dari bangunan, darah menetes dari pedang yang dipegang tangannya.

            “S-Siapa kau.....?”

Seorang pria tua mengikuti Kelvin keluar dari bangunan. Setelah dia, datang seorang wanita tua, yang bergegas menuju gadis yang dijepit pria sebelumnya dan memeluknya.

            “Sekarang, kita harus segera mengevakuisinya....... tapi itu akan sedikit sulit, bukan?”

‘Sialan..... aku akan membunuh mereka’

Salah satu pria yang telah di tebas Wynn, komandan kedua kelompok bandit, merasa kesadarannya peralahan mulai memudar. Tapi, didorong oleh kemarahan dan balas dendam, dia bertahan.

Dia pernah menjadi kesatria dari Orde Kesatria.

Dia hanya menyukai membunuh.

Tapi selama perang dengan monster Raja Iblis, kepribadian itu tidak menjadi masalah.

Sebaliknya, dia cukup hebat saat berada di Orde Kesatria, dia adalah pahlawan di garis depan, di mana kepribadiannya itu sangat cocok.

Tapi, setelah perang, kepribadiannya menjadi terlalu berlebihan untuk Orde Kesatria.

Ketika menghabiskan waktu setiap harinya dengan melakukan pertarungan, sekarang digantikan dengan waktu yang damai, dia tidak bisa beradaptasi.

Suatu hari, dia pergi terlalu jauh selama melakukan misi.

Daripada hanya membunuh monster saja, dia akhirnya menyerang para penduduk dan kesatria lainnya juga.

Setelah melarikan diri dari Orde Kesatria sebelum mereka bisa menghukumnya, akhirnya dia berakhir sebagai bandit.

Sebagai mantran kesatria, dia lebih hebat daripada pemimpinnya, tapi karena dia tidak suka berpikir keras, dia merasa puas dengan hanya sebagai pemimpin kedua.

‘Aku akan membunuh mereka..... aku akan mengalahkan mereka sampa mati. Aku juga akan membunuh kalian semua!”

Pada akhirnya, dia terkejut, dan akan mati layaknya anjing, tapi dia menghabiskan tenaganya untuk melafalkan sebuah mantra. Itu adalah ledakan mantra yang dia pelaari saat dia masih seorang kesatria.

Hanya sebentar setelah pria tua itu telah meninggalkan Desa Doria bersama pasukannya.

            “Locke! Yang satu itu masih hidup!”

‘Terlambat! Pergilah ke neraka, bajingan!’

Dengan senyuman yang mengerikan, pria itu meledakkan sebuah bangunan di dekatnya dengan mantranya.

Diambang kematiannya, ledakan itu tidak sebesar yang dia harapkan, tapi cukup untuk meruntuhkan bangunan yang sudah lusuh.

Bangunan itu hancur dengan suara yang bergemuruh.

            “Sialan!”

Locke membunuh pria itu dengan tombaknya.

            “Cepatlah. Suara itu akan membuat musuh kembali!”

‘Bagaimana bisa masih ada seseorang yang bisa menggunakan sihir.......!’

Kelvin menggertakan giginya.

Musuh akan bisa mengejar mereka dengan menunggangi kuda jika mereka hanya melarikan diri.

            “Pergilah ke hutan! Cepat!”

Mereka hanya bisa lari ke hutan, dimana kuda tidak bisa mengikuti. Kelvin menunjukkan pada penduduk desa temapat Royce menunggu.

‘Sekarang sisanya aku serahkan pada takdir. Aku akan menyerahkannya padamu, Wynn. Aku juga mengandalkanmu, Kapten Royce!’

Suara langkah kaki perlahan-lahan mulai terdengar kencang. Suara itu memberitahukan akan datangnya kematian, tapi Kelvin hanya tersenyum tanpa rasa takut dan menghunus pedangnya.

            “Sekarang, aku pikir kesempatan memenangkan perjudian ini cukup tinggi. Aku hanya perlu berusaha sedikit lebih keras lagi!”

Wynn menggenggam pedangnya, dan Locke menyiapkan tombaknya.

Dan kemudian, di sudut lapang desa, tiga orang berhdapan dengan dua ratus orang.



⟵Back         Main          Next⟶

Related Posts

Yuusha-sama no Oshishou-sama Chapter 43 Bahasa Indonesia
4/ 5
Oleh

10 komentar

June 11, 2017 at 12:25 PM delete

Leti ama Wynn Ciuman kah? :'v

Reply
avatar
Rei
June 11, 2017 at 10:44 PM delete

Min ini novel ngk ada ilustrasinya y? Ane penasaran ama wajah Leti&Wynn :v

Reply
avatar
June 11, 2017 at 11:04 PM delete

@Rai, kalau mau beli aja langsung LN-nya :v

Reply
avatar
Rei
June 12, 2017 at 1:18 AM delete

Kalo ada udah ane beli min😂

Reply
avatar
June 12, 2017 at 1:39 AM delete

@Rei, kalau yang inggris gk ada, tapi kalau yang Jepang ada. Beli sono, ntar bagiin ke sini ilustrasinya :v

Reply
avatar
June 15, 2017 at 4:20 PM delete

Sialan time skipnya bikin greget×_×

Reply
avatar